BBM dalam Ekonomi Syari’ah

Assalamau’alaykum wr wb

Pembaca blog yang budiman (halah!), kali ini saya akan menyoroti permasalahan negara mengenai bahan bakar minyak (so’ banget si?! Ngurusin diri sendiri aja blon bener!). Ngga’, kebetulan beberapa waktu lalu, saya pernah ngedenger ceramah singkat dari seorang ustadz yang biasa jadi imam di salman. Nah, hal tersebut membuat saya kaget banget dan itu membuat saya ingin berbagi ke temen-temen tentang hal tersebut. Tolong tanggapi ya…

Ada sebuah hadits shahih, yang diriwayatkan oleh banyak imam ahli hadits, tetapi, yang satu ini diriwayatkan oleh Abu Dawud, “Kaum Muslim berserikat dalam tiga hal: air, padang rumput, dan api (energi). Harga (memjualbelikannya) adalah haram.”

Api, oleh banyak ulama, dimaknai sebagai energi. Dan sumber energi yang paling dekat dengan kita *serta yang paling sering dipermasalahkan* adalah BBM. Ya, tak?

Kalo kita merujuk ke hadits Nabi saw. tersebut mengambil keuntungan dari ketiga hal tersebut *termasuk BBM* adalah haram! Jadi, yang boleh dilakukan oleh pemerintah tuh cuma dua, yang pertama membagikannya secara gratis, atau meminta bayaran untuk mengganti biaya produksi dan kawan-kawannya. Sisanya, HARAM!

Nah, kalo ngambil keuntungan tuh haram, berarti BBM yang sekarang, ga naek aja haram, APALAGI NAEK!? *alhamdulillah, ternyata keputusan saya untuk menolak kenaikan BBM, ada hujjahnya, bukan logika-logikaan maupun anilisis-analisisan, langsung dari Nabi saw =D*

Trus, pemerintah harus gimana?

Subsidi BBM! Semangat, pak =p
Kalo saya sih tsiqoh 100% ama Nabi saw. kalo hal tersebut dijalanin, Indonesia bakal maju.

Gimana caranya?

Ya, meneketehe *baca: Allahu’alam* tanya aja ke Allah langsung. Pasti ada jalannya. Kita mah cuma bisa sami’na waatha’na, kami dengar dan kami taat. Yah, minimal perlahan menuju untuk taat. Bertahaplah.

Keputusan yang berat?

Emang iye! Amalan surga tuh berat semua. Apalagi sekarang, amalan surga dibuat menjadi dianggap aneh. Ngga isbal aja dibilang macem-macem. Yah, mending dicaci di dunia daripada durhaka sama Allah dan Rasul-Nya, ya ga?

*afwan, ga da solusi konkrit. palingan mulai dari diri sendiri untuk hemat energi, peduli sesama, peduli lingkungan, memperdalam ilmu islam dan mengaplikasikannya, dll. ada yang bisa bantu? T.T*

Bangkit itu… aku… untuk Indonesiaku… (Deddy Mizwar)

Allahu’alam bish shawab wassalamu’alaykum wr wb

2 thoughts on “BBM dalam Ekonomi Syari’ah

  1. Setuju akh. Yah, tapi BBM yang sekarang udah jadi 139 dollar per barel sebenernya ga bisa diambil untung lagi, soal’a kan konsumsi rakyat berlebih, jadi kudu rada impor, berarti kalo gak ngambil untung gak haram kan?.. Ummm, tapi ini gak sebenernya juga sih, ada unsur konspirasi politik di dalam penetapan harga BBM dunia, yang jelas, pemerintah ga bisa apa2, dan gak ada keputusan apapun yang bisa dianggap bijak.
    Tapi menurut ane, cuma menurut ane, afwan banget kalo salah, BBM lebih baik neik, tapi dengan syarat, sekali lagi, dengan syarat, rakyat miskin tetep dikasih bantuan, tetap diprioritaskan, apapun metode’a. Toh, kalo BBM tetep disubsidi, yang justru menikmati paling banyak orang2 yang naek BMW kan? Dan kalau subsidi BBM dikurangi, dan dialokasikan ke perbaikan infrastruktur pendidikan dan kesehatan, rakyat miskin akan lebih kebantu kan? Maka’a pemerintah harus merealisasikan janji ini, dan kita sebagai mahasiswa, harus’a demo untuk hal ini.. Yuk, kita buang energi untuk sebuah perbaikan, bukan cuma untuk stagnansi kondisi…

    Wallahua’lam. Sekali lagi. Wallahua’lam.. Sekali lagi deh. Wallahua’lam…

  2. Weleh2.. Ane juga ngebales disini aja ya..
    Interpretasi’a gini, pemerintah diharamkan kalau mengambil untung dari BBm, betul tak? Nah, kalo BBM’a disubsidi, berarti pemerintah nombok, bukan ngambil untung, berarti gak haram kan?
    Tapi masalah utama’a bukan disitu, karena penaikan harga bahan makan gak trlalu brpengaruh dari kenaikan harga BBM, tapi kenaikan mereka independen melalui harga pasar, dan para pengusaha sembako juga sebenernya gak trlalu pusing kalo harga BBM naik, soal’a biaya yg dikeluarkan dlm proses distribusi gak trlalu banyak, jadi mereka tetep untung banyak, terus pemerintah juga mau netepin regulasi utk harga bahan makanan itu..
    Dan soal BLT, sebenernya kesalahan BLT bukan di konsep’a, tapi di pelaksanaan. Ya yang jumlah’a dipotong-potong lah, atau gak tepat sasaran lah, salah’a ada di proses’a, sedangkan BLT’a sendiri, menurut ane, udah merupakan sebuah konsep yang bagus, kalau dijalankan dengan benar. Analogi’a kaya sistem zakat. Uang yang dikeluarin orang ber-BMW yang menggunakan BBM besar-besaran akan dikumpulkan lalu disantunkan kepada orang miskin, dan ini bisa dilakukan terus2an..
    Lagian, soal BBM, kita juga harus mikirin faktor lingkungan (sebagai anak SITH), kan kalo BBM murah, konsumsi energi jadi berlebih, asal2an, emisi jadi banyak, nambah global warming deh, nahh, kalo BBM mahal kan penggunaan’a gak trlalu boros.. Gitu..

    Lagian soal BBM ini emang pelik, kaya ane bilang, kaya simalakama, serba salah, tapi ane yakin akan selalu ada jalan yang kemudharatannya lebih sedikit, asal kita semua, pemerintah dan masyarakat, mau memperbaiki sistem, ane ulang kata2 ane di komen sebelumnya, untuk sebuah perbaikan, bukan hanya untuk stagnansi kondisi, bukan hanya untuk stagnansi kondisi, bukan hanya untuk stagnansi kondisi..

    Ane punya solusi bagus utk masalah BBM dunia, nanti akan ane posting segera..

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.