Bosscha, impianku!

Assalamu’alaykum, yaa akhi, yaa ukhti… Kaifa halukum? Khoir2 aja kan? =D

Innalhamdalillah nahmaduhu wanasta’inuhu wanastaghfiruhu wana’udzubillah min syururi anfusina wamin sayyiati a’malina, mayyahdillahu falaa mudhilalah wamayyudlilhu falaa haa diyalah, asyhadu ala ilaha illaallah wa asyhadu anna muhammadan ‘abduhu warrosuluh. Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa’ala ali washohbihi ajma’in, amma ba’du…

Tau ga tau ga? Tadi saya ke Bosscha lho… Yeeeah, impianku terwujud!
Beberapa hari yang lalu, di milis agenda_ganesha ada pemberitahuan bahwa HIMASTRON (makasih banget! kakak2nya baik sekali =D), yaitu Himpunan Mahasiswa Astronomi ITB, mau ngadain pengamatan hilal bulan Rajab di Observatorium Bosscha. Jelas aja langsung senang dan daftar…

Nah, saya dan kakak2 yang lain (k Crystal, k Yatni, K Irma *mereka astronomi 2004 atau 2005an, ada yang udah lulus malah* serta K’Didit dan K’Putri *mereka dari teknik geofisika 2005 atau 2006an*, berarti saya 2007 sendiri) berangkat dari sekre Himastron menuju Bosscha via angkot. Namun, sodara-sodara, baru nyampe gerbang utara ITB, mobil kijang kotak (jadul abis) milik Astronomi ITB juga bertujuan ke Bosscha. Kesempatan tidak boleh disia-siakan, betul? Jadilah kami menumpang di mobil tersebut =p

Diperjalanan, sang sopir yang pegawai di Astronomi ITB dan Bosscha sering melucu. Dia cerita tentang dirinya yang kelahiran 1953 akan pensiun tahun depan padahal Himastron bakal ngadain acara yang cukup banyak tiap bulan pas 2009. Dah gitu, dia juga memperdengarkan ring tone kesukaannya. Itu tuh yang bunyinya, “Halo sayang, lagi dimana?… (dst)” Haha =D

Sesampainya di Bosscha, saya langsung ngebuka pintu mobil, dan… wuuusss, dingin banget padahal dah pake sweater. Alhamdulillah, bisa ngeliat teropong terbesar se-Asia Tenggara peninggalan Belanda. Jadi kalo Belanda ga ngejajah, ITB ga akan punya ini =p Bosscha ini didirikan mulai tahun 1923 dan baru selesai lima tahun kemudian.

‘Teleskop refraktor ganda Zeiss’ Bosscha

Lalulalu, saya dibawa ke tempet pengamatan hilalnya (ada menara khusus dari kayu). Di situ udah ada teropong bintang yang pake mesin. Dengan teropong ini, saya berhasil mengintip matahari dari deket (tentu saja pake filter)

Ntu diye teropongnye, gatau namanya apa tapi tulisannya Vixen Sphinx

Trus, nyari koordinat di teropong itu ada star booknya (udah digital, ga manual lagi kayak kalo lagi ORBIT KIR di SMANSA =D). Tinggal tentuin mau nyari apa, pencet sana-sini, dan teropong itu gerak sendiri.

Star book yang mirip Game Boy =9 hihi

Namun sayang, hilalnya ga keliatan karena umurnya baru 8 jam lebih dikit dengan kemiringan sekitar 3 derajat dan iluminasinya 0 =( orang yang udah 16 kali ngamatin aja baru pernah lihat satu kali, apalagi yang baru satu kali ngamat. Tapi, gpp dah seneng banget kok…

Setelah shalat maghrib berjamaah, saya pun pulang dengan tenang. Wah, subhanallah. Banyak perlajaran yang dapat disini. Iqra! banyak ayat-ayat Allah yang tidak kita sadari. Yuk, bacalah!

That’s all, semoga bermanfaat…
Wassalamu’alaykum wr wb

3 thoughts on “Bosscha, impianku!

  1. Waktu olim dulu baru sempat mampir di pintu gerbangnya doang..
    Udah mau kesana, tapi ketemu orang yang ngasih tau kalau kita perlu janjian dulu buat ke sana… Hiks.. Saya nyaris ke Bosscha…

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.