Petualangan 1 Hari =D

Assalamu’alaykum wr wb

kumaha? damang? Alhamdulillah atuh. Yu, urang panjatkeun heula, puja jeung puji ka Gusti Nu Maha Welas Asih. Teu hilap, urang haturkeun shalawat sarta salam ka junjungan urang sadayana, Nabi Muhammad saw.

*udah ah!*

Yap, cerita kali ini adalah ketika saya liburan tiga hari di bogor, yaitu pada tanggal 4, 5, dan 6 Juli 2008 kemaren. Namun, karena pas tanggal 4 dan 5 nya biasa-biasa aja: maen, makan, nonton, tidur =D jadi yang bakal diceritain cuma tanggal 6 ajah…

Cerita ini dibagi dua sesi, dari pagi sampe zuhur acaranya KIR. dari zuhur sampe ‘isya acaranya DKM.
Foto SMANSA dulu ah!



1. REUNI KIR

Bermula dari sebuah SMS dari kakoor mate saya, PK, yang intinya bakal ada reunian kir teropong tanggal 6 kemaren di kebun raya bogor. kumpul di smansa jam 8 bawa 10rb buat bayar htm (btw, saya lupa belum ngegantiin uang agungdd. kumaha atuh?) serta makan siang.

Pas hari-H, saya ketemu ama temen2 lama, yaitu:
faris, agungd, auzi, pribadi, asep, adi, ipeh, dan amar.
astri, pk, young, novita, ayun, dan arina.

Pada acara ini, saya mendapat referensi games dan tebak-tebakan yang dapat digunakan ketika jadi taplok nanti (amin). Jadi, walaupun senang-senang, insya Allah tetep bermanfaat.

Eh, tapitapi walaupun kebanyakan senang-senang, kami menunjukkan bahwa kami udah menjadi mahasiswa lho, yaitu dengan menyanyikan lagu favorit kalo lagi aksi,,,

Kepada para mahasiswa
yang merindukan kejayaan
kepada rakyat yang kebingungan
di persimpangan jalan

Kepada pewaris peradaban
yang telah menggoreskan
sebuah catatan kebanggaan
di lembar sejarah manusia

Wahai kalian yang rindu kemenangan
wahai kalian yang turun ke jalan
Demi mempersembahkan jiwa dan raga
untuk negeri tercinta

Oia, pas acara tuker kado, saya dapet pengserut pensil. Alhamdulillah, emang ga punya =9

2. Reuni DKM

Kalo yang ini, berawal ketika saya salah nyapa orang di YM!, trus iseng aja nanyain kabar teh Dita yang lagi sakit. Trus beliau nyaranin tuk jenguk teh Dita. Nah, disitulah terbesit untuk ngejenguk teh Dita sambil reunian DKM.

Rencana awalnya sih, pengennya hari Sabtu soalnya hari Minggu ada reuni KIR. Tetapi setelah nanya ke seorang anak IPB, pada hari Sabtu anak IPB ga bia, jadilah diputuskan ngejenguk hari Minggu setelah reuni KIR. Kumpulnya jam 11 di masjid Istana ‘Baitussalam‘.

Yang dateng:
Agungw, Asep, Redha, Widi, Amar, dan Pribadi
Izzah, Nadia, Ajeng, dan Maryam

Ba’da zuhur, kami pun berangkat menuju stasiun Bogor, terus naik ekonomi AC seharga Rp6000 yang berangkat pukul 13.10. Setelah berdiri selama 1,5 jam, kami turun di stasiun Cikini. Terus dilanjutkan dengan naiuk metromini 17 seharga Rp2500 dan alhamdulillah sebelum ashar udah sampai di RSPAD Gatot Subroto Jakarta Pusat.

Udah nyampe, malah bingung soalnya pada ga tau kamarnya yang mana =p
Namun, untungnya ada yang inget jalannya soalnya udah pernah ngejenguk sebelumnya. Kalo ga salah kamar Mawar 401. Ba’da ashar dan makan *hehe* kami pergi ke kamarnya teh Dita.

Ternyata kamarnya di lantai 4. Ketika sampe di depan kamar, terdengar suara orang yang sedang menangis. Saya pun langsung kaget dan takut seketika. Khawatir terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Ditambah lagi akhwat yang ngintip ke kamar teh Dita pada bengong menggambarkan ketakutan juga.

Alhamdulillah ga kenapa-napa, hanya saja yang ikhwan belum boleh masuk karena teh Dita belum berjilbab.
Tak lama kemudian, ikhwan diperbolehkan masuk tapi hanya bertiga dulu. Saya sendiri tidak berminat untuk masuk karena udah lemes duluan berada di rumah sakit =( Ikhwan yang lain maksa saya untuk masuk sampe ngedorong-dorong, yah, akhirnya masuk bentar buat menyalami ayahnya teh Dita aja. Dah gitu keluar lagi =) abis ga enak ngeliatin akhwat lagi tiduran gituh…

Yawda, setengah jam kemudian kami pamit karena kasihan yang akhwat kalo pulang malem-malem.
Setelah keluar dari rumah sakit, kami menuju ke gerbang belakang karena disana ada tempat pemberhentian transJakarta. Kami naik sampe ke Juanda seharga Rp3500 dan diteruskan dengan kereta ekonomi Bogor seharga Rp2500. Disini kami berpisah dengan akhwat, mereka naik kereta ekspres agar bisa sampai ke rumah sebelum gelap.

Dasar ikhwan aneh, kami pun berfoto ria sebelum meninggalkan Jakarta. Diliatin orang-orang lagi. Dasar! Nih fotonya:

Pas di kereta, kami berbincang-bincang panjang lebar tinggi. Mengenai kehidupan kampuslah, inilah, itulah. Hal ini membuat kami ingin mengabadikan momen tersebut

Mungkin kalo baca tulisan ini, terasa biasa saja. Tapi petualangan 1 hari kemarin, unforgettable dah! keren abis! Syukron untuk hari yang menyenangkan itu…

Sampai ketemu lagi wassalamu’alaykum wr wb

nb. Insya Allah rabu besok teh Dita mau opersai kedua dan saat ini Uswah lagi sakit kaki yang kayaknya cukup serius. Mohon doa untuk kesembuhan mereka…

9 thoughts on “Petualangan 1 Hari =D

  1. *ketawa* ah PH aja yg berlebihan masuk RS, ga ada suara orang yg nangis tuh, dan para akhwat tampangnya ga cemas kok pas pertama kali masuk kamar, malah tergolong nekat, karena maen intip aja, hehe…

    sebenarnya ada cerita konyol versi gw, tapi malas ah diceritain, tanya aja ke para akhwat…

  2. waduwh…skrg keadaan teranyar t’Dita gmn ya???

    Alhamdulillah… skrg mah udah rada baean… walopun msh suka batuk2 ga jls gitu deh…

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.