Menengok Kehidupan Muslim di Negeri Jiran

Assalamu’alaykum wr wb

Kaifa halukum, yaa ikhwan wal akhwati fillah? Kalo di Palestina jihad melawan Israel, di sini lagi pada jihad menghadapi UAS ya? =D semangat8x!
Semoga semuanya dimudahkan untuk bisa mengerjakannya ya, kemudian diberi yang terbaik oleh Allah SWT. Amin.

Sekarang mau cerita nih,,,
Gimana sih kondisi kehidupan muslim di luar negeri, khususnya di Malaysia.
Ini dia:

Sahabat, ternyata orang-orang di Malaysia sana ga jauh beda kehidupan beragamanya dengan di Indonesia, tetapi pastilah terdapat hal-hal unik yang berlawanan dengan di Indonesia, misalnya, di Indonesia kita jarang banget liat restoran-restorang nonhalal terang-terangan berjualan. Nah, klo di Malaysia kebalikannya, kalo yang jual chinese (hampir) bisa dipastiin gak halal makanannya. Intinya sih hati-hati kalo beli jajan di restoran-restoran chinese dan kalo ga terpaksa mendingan ga usah beli.

Hal unik selanjutnya, masa pas kemaren idul adha, jarang terlihat seekor kambingpun? Sapi apalagi. Haha, aneh banget yak?

Terusterus, ada info kurang baik mengenai muslimah disana, ternyata banyak banget yang pake jilbab tapi bajunya lengan pendek *untuk ikhwan jangan ngebayangin ya? apalagi niru! =j* Hmm, entah ya. Bisa jadi dulu diwajibin sama negara, sedangkan mereka belum mau jadi agak setengah-setengah gitu. Mungkin lho, Allahu’alam. Tetapi untungnya jilbabnya nutupin dada *walaupun model dan ukurannyanya macem-macem sama seperti di Indonesia* dan yang memakai lengan panjang juga banyak.

Untuk para perantau ke tempat yang bener-bener baru, menemukan kesamaan pada orang lain pasti memiliki kesan tersendiri walaupun kesamaan itu adalah hal yang biasa. Misalnya sholat bareng orang-orang dari negara-negara lain, seperti: Benua Afrika, Jazirah Arab, Kazakhstan, dan Iran. Asik kan? Selain itu kita jadi lebih tahu kultur-kultur di negara lain dan seolah merasakan hidup di sana. Apalagi berasal dari negara-negara Islam yang sampai ini masih terjadi konflik, pasti sedih banget kalo cerita tentang keluarga dan negaranya. Hiks T.T

Itu kalo dengan sesama muslim. Kalo dengan non-Islam, kita harus lebih belajar untuk toleransi dalam hal tertentu *jangan semua, enak aja!*, lebih belajar menempatkan diri, lebih peka sama yang namanya rasisme, dan jadi tahu sedikit pandangan dia tentang Islam. Kalo pemahaman dia tentang Islam tuh salah, kita harus menjelaskannya dengan ahsan, tapi kalopun dia tetep ga nerima sebisa mungkin jadilah contoh muslim yang baik di depan dia. okok?

Tapitapi, ada kendala kecil yang menghambat itu semua, yap, ba-ha-sa! Mentok-mentok harus pake bahasa isyarat deh.

Mengenai ibadah, biasanya perlu penyesuaian di awal dan itu lumayan menyulitkan. Apalagi hidup sekamar sama temen yang non-Islam, pasti rada kagok pertamanya, tetapi lama-kelamaan pasti saling ngerti. Jadi, lebih baik segera memiliki kamar sendiri-sendiri biar ibadahnya lebih mantep!

Selain itu, untuk memperdalam ilmu agama kita harus hati-hati dan harus pandai memilah dan memilih. Bila merasa ada yang aneh mending tanya orang-orang dekat yang bisa dipercaya kepahamannya atau nyari sendiri lewat buku atau internet *yang ini juga kudu hati-hati*

Jangan sampai mentang-mentang jauh dari orangtua, ngerasa lebih bebas dan lebih rebel. Karena ternyata anak-anak Indonesia di sana agak-agak “menyeramkan”, banyak yang suka clubbing untuk hura-hura, dan kayaknya mereka gakkan tahu deh tentang isu-isu UU Pornografi, UU BHP, dan Palestina. Tetapi *sekali lagi* gak semuanya kok, banyak banget yang baiknya. Yah, setidaknya sebagai warga negara yang baik, pedulilah dengan isu-isu nasional dan internasional seperti itu. Sekalian bisa nambah wawasan dan mencerdaskan diri lho.

Terakhir ada tips nih, untuk para calon perantau ke negerinya Siti Nurhaliza tersebut. Catat ya…
1. Bawa kecap manis, ABC terutama *bukan promosi lho* soalnya disini rasa kecapnya agak-agak aneh. Asin-asin. *ini serius*
2. Siapkan uang agak lebih soalnya disini cenderung lebih mahal daripada di Indonesia. Dan jangan lupa belajar masak kalo mau hidup agak lama disini, biar irit. Haha.
3. Yang paling penting *apalagi kalo tinggal sendiri*, harus lebih hati-hati. Terus, musti inisiatif belajar tentang islam sendiri. Kadang mengasyikkan lho, jadi ngerasa harus bisa nemuin pertanyaan-pertanyaan yang mau ditanyain. Tidak seperti di Indonesia, tinggal nanya ke mentor.

Allahu’alam wassalamu’alaykum wr wb.
-terimakasih kepada yang bersedia menjadi narasumber. maaf bila ada kata yang tidak berkenan, langsung bilang aja-

4 thoughts on “Menengok Kehidupan Muslim di Negeri Jiran

  1. assalamualaikum wr wb.
    wah peh,langsung aja ya dari ane.

    1. bener banged peh kalo muslimah disini sebagian memang pake kerudung tapi sayangnya dan anehnya ko malah pake kaos lengan pendek??itu yg ane amat sangat bingung pas pertama kalo kesini. namun,di sisi lain sebagian muslimah malaysia jg kebanyakan pada pake baju kurung , baik itu ibu2 ataupun remaja2nya. adapun baju kurung itu seperti jubah yg panjangnya sampe setengah betis dan kebawahnya pake rok panjang dan bagusnya baju seperti ini longgar. inilah yg ane lihat di kampus ane sebab sebagian besar dan mungkin seluruh muslimah malaysia yg kuliah di kampus ane itu pakai baju kurung. ada baiknya remaja perempuan indonesia mencontoh mereka yg memakai baju namun yg menutupi aurat maksudnya tdk memakai baju yg “sempit”.

    2.karena memang cukup banyak orang2 dari berbagai negara yg dateng ke malaysia ini,jterutama muslim2 dari negara lain,jadi bisa banyak mengetahui tentang gimana islam di negara mereka. seperti di kampus ane,ane waktu itu salat subuh di musola asrama (disini musola disebutnya surau). pas beres salat,ada org afrika yg salat lagi. setahu ane,kan gada salat sunnah setelah salat subuh ya?dan dia selalu salat setelah selesai dzikir subuh.ane jg bingung knp bisa gitu?

    3. mengenai bahasa,insya ALLAH meskipun kita gabisa bahasa2 dunia asalkan kita bisa bahasa inggris, insya ALLAH kita bisa berkomunikasi dgn orang2 dari seluruh dunia karena ane ngalamin sendiri. mau dari mana pun org yg ane ajak ngomong,mereka selalu ngomong b.inggris, ini artinya kalo kita cukup menguasai b.inggris,insya ALLAH gada masalah dalam berkomunikasi.adapun utk seterusnya,sepertinya kita harus bisa menguasai bahasa selain b.inggris seperti b.arab ataupun bahasa lain karena zaman ini semakin maju dan kita pun perlu meningkatkan kemampuan diri kita dalam berbahasa agar dapat dgn mudah berkomunikasi dgn org2 dari seluruh dunia.

    4. berdasarkan yg ane alami,memang ada benernya jg bahwa sebagian anak2 indonesia yg kul disiini itu ada yg suka hura2,foya2,clubbing, intinya itu bukan budaya indonesia. tampak seperti terkontaminsai oleh buadaya barat. yg lebih mirisnya lagi sebagian dari mereka itu muslim jadi sangat disayangkan sekali remaja2 muslim melakukan hal2 tsb. namun di sisi lain,tetep ada jg ko yg baik2.yg ga kenal tuh sama yg begituan tadi, bahkan ga mau deh ngedeketin hal2 haram tersebut.
    inilah salah satu godaan utk yg kuliah ke luar negeri karena kalian punya kebebasan utk ngelakuin apapun baik itu yg sesuai keinginan kalian sehingga sebebas2nya kalian mau ngelakuin apapun yg ingin kalian lakuin dan kalian pun punya kebebasan utk tidak menuruti semua keinginan kalian.ini kembali ke iman kita masing2,pakah kita bisa jaga diri, jaga amanah yg udah orangtua kasih ke kita dan satu lagi bahwa selalu inget sama ALLAH karena cukup berat godaan disini seperti yg udah ane tulis sebelumnya. semua tergantung iman kita…

    5. masalah harga2 disini,emang bener bgd harga2 disini kalo di ke-rupiah-in jadi mahal bgd. contohnya makanan aja sekitar 2 sampe 3 kali lebih mahal namun begitulah memang harga2 disini. kalo kita terus-terusan mengalikan Ringgit malaysia ke rupiah, ga bakal abisnya alias sakit hati mulu gara2 emang harganya mahal. tips dari ane,anggep aja RM 1 = Rp1000, hehehe…karena itulah cara ane biar ga sakit hati kalo pas beli2 barang meskipun ga dipungkiri jg kalo ane suka mikir 2 kali jg kalo mau beli barang2,hehehe…

    6. satu tips lagi yg bisa ane sharing yg mau kuliah ke luar negeri : jaga diri kalian disana, jangan macem2 karena saat kalian disana dan jauh dari orangtua,kalian bisa ngelakuin apapun yg kalian pengen dari yg baik bahkan sampai yg paling buruk sekalipun. namun disitulah kita diuji,apakah kita bisa jaga amanah orangtua kita yg udah rela ngelepas kita utk belajar jauh2 ke luar negeri, yg udah biayain mahal2 kuliah kita, yg setiap hari mereka merindukan kehadiran kita di rumah. disinilah,bisa menjadi kesempatan kita jg utk tetap berbakti kepada mereka dgn selalu mendoakan mereka, dgn selalu menjaga diri dari hal2 yg kurang baik , menjaga ibadah kita dan berprestasi di kampus,insya ALLAH kita akan dilindungi selalu olehNYA meskipun kita ribuan bahkan ratusan ribu kilometer jauhnya dari rumah yg kita rindukan yg disitu kita berkumpul dgn keluarga tercinta…

    semoga bermanfaat.
    wassalamualaikum wr wb

  2. hakhahk, hm gimana yah, pengalaman saia di belanda….

    – solatnya

    well, di kota saia gada mesjid indo (di emmen, coba cari di google map, beuh sejam doank men naek sepeda ke kota di seberang sana, di jerman :p). Jadi pas solat jumat, khotbahnya pake bahasa TURKI! geloww @_@ brujus2 kaga ngerti dah 😀 kaya bahasa rusia logat arab *kebayang gaa?* dah gitu mesjidnya keciiiiiil, mesjid istana bogor aja lebih gede deh

    – makanan

    set dah varkeeen semuaaa, dimana2 babi @_@, dah gitu makanan dagingnya gada label halal, jadi kalo ke makan di restoran saia bismilah aja deh, berharap sapinya muslim -____-;;; untungnya! disini jajanan khasnya KENTANG GORENG! so pasti halal donk :p

    toko kesukaan = toko turkiii, enak2 *agak mahal sih* ada sosis segede gaban, yg jaga toko gokil! tapi nama tokonya sama kaya toko jual ganja hahahahahahaaha *ankara*

    dulu pas masih buta bahasa belanda, salah makan mulu, varkennn bangkeee, ya allah maafkan hambamu ini TTT^TTT

    – budaya

    wuh org indo disini yg masih solat cman gw duank kali yah -__-; 5 waktu maksudnya, kalo solat jumat jg pada jarang -__- pada doyan dugem juga, well at least cewe2nya lah. Ada yg lepas kerudung malah, masya allah, yah mudah2an diberi pencerahan suatu hari nanti, ah saya juga pernah “kena” jebak jadi minum beer -__-;; agh i feel guilty soooooooooooooo bad, uda rasanya ga enak pula, sampe heran gw pada seneng minum gituan *muntah* ada orang bilang, untuk tau benar harus tau salah, untuk tau yg boleh harus merasakan yg g boleh *sesaat sesaaat sesaat*

    tp orang turki disini masih pada make jilbab ko *alhamdulilah* cman pas summer wuii pada bejejer di tempat parkir, JEMURAN MAKE BIKINI! masya allah, gatau mo seneng apa kagak :p

    well, sekarang sih dah biasa -__- fuh

    – cuaca

    hm, bikin males ke mesjid :p kalo winter sadis euy minus 6 hahahahaha

    – duit

    beh, apa2 make € cing, mahal tenan, tips saya, jangan kursin ke rupiah, bakal sakit ati :p tapi tau diri juga, jangan foya2, itu duit bapak woyy

    banyak temen saia yg orang jerman, belanda, spanyol suka kadang merasa aneh sama orang muslim, well, berhubung saia ornagnya terbuka, mereka ya saia sambangin aja, dan beri penjelasan segala macem, karena emang disini citra muslim tuh emang jelek *thanks to african and turkish immigrant >:(( * jadi wajar aja, they ask what they didn’t know, dan harus pelan2 juga, karena prinsip dasar mereka sama kita tuh jauuuuuuuuuuh beda 😀

    tips saia jangan gampang marah, kalo dirasisin bales senyum aja 😀

    kecuali udah maen tangan, nah, kalo perlu hajar aja ampe ngondoy *pengalaman di spanyol :p*

    buat yg mo keluar negri : rajin solat, soalnya disini gada azan, jadi suka terlena *ngerasain sendiri nih jgn ditiru, awal2 disini bolong2 teruus* bawa obat2an, bawa uang! mending beli disini aja deh makanan, masak sendiri *harus bisa masak, harus!* daripada bawa macem2 dari indo, mending bawa baju yg buanyak, sama perlengkapan hobi kamu, daripada bosen, eh ada ajakan setan buat ngedugem, abislah kamu 😮

    yah, ini juga sebagai refleksi diri saya di 2009, saya pernah minum, makan babi *ga snegaja* tapi alhamdulilah sex belum pernah *jangan sampe deh* kalo solat bolong dah ga keitung

    sekian

    wassalam!

  3. Jangan datang ke Malaysia jika malaysia ni teruk sangat berbanding negara kamu..Malaysia bukan seperti indonesia yang tidak tahu berterima kasih..buka mata jangan telalu dangkal sangat..pergilah negara lain seperti amerika yang kamu puja,belanda yang pernah menjajah kamu,australia yang dekat dengan kamu tu…jangan datang sini…mengerti.

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.