Basuluah Sumangaik, Maukia Maso

assalamu’alaykum wr wb

emang rada basi sih, tapi beneran pengen cerita tentang dies ukm (unit kesenian minangkabau) ke-34 ini.
jadi, gini ceritanya….

(to be continued)

becanda.. hehe. ini dia:

setelah maghrib di salman, saya ketemu faiz dan ka ilham yang mau nonton juga. setelah beli susu dan snack, jadilah kami bertiga menuju sabuga dengan motornya ka ilham. *dosa sebelum nonton =(*
kami bertiga saling dempet-dempetan dalam satu motor hingga akhirnya nyampe juga di sabuga setelah melewati keremangan malam dan kebisingan jalan.

setelah parkir motor, segera kuhampiri kanopi sabuga yang sepi dan kudekati seorang wanita di sana. dia langsung teriak “PH!” sambil mengulurkan tangannya. segera kusambut dan…

TIKET MASUK DIES UKM KE-34 sudah berada di tanganku. *yeah! makasih untuk kang ucup atas traktirannya dan teh shinta yang membelikan tiketnya*

setelah itu berdatangan teman-teman tim sukses be-u, ada kang ikhwan, kang arya, kang robi, kang ridwan, dhani dan dhani *dua2-nya dateng. TI dan SI.*, bintang, misykat, dll. Dateng juga kang ilham HAMAS yang sekarang jadi menteri sospol. Tapi kok kang beny ga dateng, kemana ya?

ternyata keburu azan, sodara-sodara, jadilah kami sholat dulu. hehe sempet ngeliat backstage-nya.
eh, kira-kira para pemain itu dirias sebelum atau setelah maghrib ya? kalo setelah maghrib, emang sempet? biasanya kan lama banget. kalo sebelum maghrib wudhunya gimana? atau wudhu dulu, trus dirias, trus sholat yak? atau gak dirias sama sekali???

kembali ke cerita, nah begitu beres sholat, ternyata acara sudah dimulai. haha. akibatnya kami belum boleh masuk. mungkin sedang prosesi pembukaan, khawatir mengganggu. ngantri deh..
tapi akhirnya bisa masuk juga. dan,,, kaget banget! sabuga udah penuh. terus duduk dimana?! akhirnya pak presiden mengusulkan untuk duduk di tangga. yawda, ikutan aja =D

seperti yang sudah dibilang sebelumnya, acara udah mulai, sekarang lagi ada dua orang yang sedang bicara di panggung tapi gak ngerti apa yang diomongin. sepertinya sedang melucu. haha.
tak lama kemudian ada pengumuman lomba tingkat sma. pemenangnya berasal dari kota-kota yang belum pernah saya kunjungi.

akhirnya datang juga, sebuah teater yang berjudul “Sasa Baganti Harok” dengan selingan tari-tarian yang diiringi musik. Ada tujuh tari, yaitu Tari Galombang Pasambahan, Tari Kipeh Marawa, Tari Indang, Tari Tapuak Tingkah, Tari Rantak, Tari Ulu Ambek Manyibak Galanggang, dan Tari Piriang Manggaro. teaternya sendiri mengisahkan seorang pemimpin pada tahun 1930an yang berkelakuan buruk dan berakhir dengan penyesalan, tetapi di balik penyesalan itu masih ada harapan untuk diraih.

hmm, hebat juga akting-akting anak-anak minang ini. he. oia, semua perempuannya pake jilbab semua lho *disepakati begitu*. saya ga tau arti dari judul teater ini. tapi kalo basuluah sumangaik maukia maso pernah dikasih tau, yaitu ‘berkumpul bersama mengukir masa’. sweet ya? hhe *padahal tadinya dengan sotoy mengatakan kalo artinya itu basuhlah semangat sepanjang masa. =D*

tentu saja yang paling berkesan adalah Canon Pachelbel versi alat musik tradisional Minangkabau. beneran kaget waktu si aktor bilang bahwa akan dibawain musik klasik tersebut. pokoknya keren deh.
secara bergantian bunyi kendang, suling, dan ‘alat musik yang saya gak tau namanya, mirip saron/jengglong pada gamelan sunda’ mendominasi. beatnya pun beragam, kadang cepat, kadang santai *reggae*. menurut saya, penampilan yang dibantu oleh bass dan keyboard ini, menjadi bintang pada malam itu. paling berkesan!

acara ini baru udahan pukul 23.15 *dimulai jam 19.20. wow, berarti hampir 4 jam saya terdiam tidak mengerti. hanya bisa mencoba berasumsi alur ceritanya. alhamdulillah, ada slide berbahasa indonesia. jadi terbantu*. setelah selesai kebanyakan orang tidak langsung pulang, ada yang ngobrol, putu-putu, dll. saya sendiri gak langsung pulang, soalnya emang berniat mau ikut mabit ash-habul quran di salman. tapi pas di salman, udah pada tidur rupanya. jadi cuma ikut QL, shalat shubuh berjamaah, dan kuliah subuh tentang ‘Trilogi Kesuksesan dalam Hidup’ oleh Ustadz Amiruddin. keren banget deh! setelah itu, ikutan rapat tim pokja mata’, baru pulang jam 9. afwan, gak ikut beberes mushola gARis…

that’s all. semoga bermanfaat. wassalamu’alaykum wr wb
*oia, saya ada video canon pachelbel minangnya. selalu saya denger ulang-ulang. jadi bingung, suka ama kesenian minangnya atau canon pachelbelnya. mau videonya?*

6 thoughts on “Basuluah Sumangaik, Maukia Maso

  1. wohohoho..hidup minang (halah rasis)
    mau..mau..mau videonya…boleh ya?

    btw, ph nontonnya serius banget ya, sampe hapal semua nama tarian, sambil nonton sambil nyatet ya.hehe

    • boleh,,, tapi gimana ngetransfernya
      *pertanyaan yang sama untuk boz albaz*

      iya lah, abis ga ngerti.
      harus mengerutkan dahi untuk nangkep ceritanya.
      hehe

      oia, tau nama-nama alat musiknya gak?
      pengen ganti dengan nama sebenarnya…

  2. misi misi…gak sengaja nemu postingan ini…
    hehehe…kenalin, nama saya ega, anak UKM yang kebetulan di Dies 34 kmaren nari rantak + ikutan melucu dikit di atas panggung…

    Basuluah sumangaik maukia maso itu artinya “bersuluh(diterangi) semangat, mengukir masa”…
    jadi kira2 artinya tuh mengukir masa dengan penuh semangat…gt lho…hehhehe…

    trus nama alat musiknya,
    kalo alat tiup ada saluang, bansi, sama sarunai…
    alat musik yg kayak gamelan itu namanya talempong…yang rada gedean namanya canang…
    trus alat musik pukulnya namanya gandang, tambua, sama tansa…

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.