30 Hari di Bogor: IPB (part 1)

*tiga postingan ke depan merupakan cerita sederhana ketika saya berada di kota kelahiran, Bogor, selama 30 hari (sebenernya 31 hari soalnya dari tanggal 5 juni sampai 6 juli, tapi dibuat 30 hari biar sama dengan film ’30 hari mencari cinta’. hehe)*

jadi, setidaknya ada 3 hal menarik yang bisa diceritakan. dan untuk postingan kali ini saya akan cerita ketika saya JALAN-JALAN KE IPB!!!

pada suatu jumat, saya putuskan untuk jalan-jalan ke IPB dan UI. rencana ini bermula ketika saya melihat propaganda SALAM UI yang mau ngadain seminar pada hari jumat jam 13.30 di Masjid Ukhuwwah Islamiyyah. nah, saya berpikir gimana kalo paginya ke IPB dan sholat jumat di masjid Al Hurriyyah. mantep banget kan? hehe =D

setelah sms sana sini ternyata anak IPB-nya masih pada UAS atau kuliah. dan yang nyanggupin berangkat bareng cuma si lesus (jauh-jauh ke bogor, dapetnya anak bandung lagi. sejurusan dan sekamar pula. huh =j)

yawda, kita janjian aja di smansa.
tapi sebelum berangkat kita makan dulu di kantin smansa. hoho.
yang bikin kaget, ternyata ibu-ibu yang di kantin masih inget sama saya. trus dia seneng gitu. wow, saya terkenal juga ternyata (meski hanya di kalangan ibu kantin)

pas lagi makan, eh, ketemu luthfi kadep DU. dia lagi ngasih nilai staf-stafnya untuk di setor ke pembina (nilainya nanti keluar di rapot)
jadi inget dulu, saya juga pernah melakukan itu. dan ternyata departemen DU tuh nilai keaktifan di DKM-nya termasuk paling bagus diantara departemen yang lain (yae yalah, DU kan eksis. hehe)

berangkaaat!!!
setelah kebingungan sama angkot, akhirnya nyampe juga di tembok berlin samping IPB. kalo gak salah namanya bara (baidewey, bara itu kalo bahasa minang artinya berapa kan?)
setelah masuk ke IPB, kami langsung ke kanan. sebenernya mau langsung ke alhurr, tapi gatau jalan. karena biasanya kalo ke sini cuma ke gym untuk latihan Panssera (perkumpulan sepak bola smansa raya), jadi jalannya kesini aja.
eh, ngeliat gedung fmipa ipb. jadi pengen mampir, sapa tau ketemu si asep. di-sms-lah si asep, dia lagi kuliah dan ga bisa ketemu. sekalian aja saya nanya ke dia jalan ke alhurr kemana. sebelum dijawab ketemu kang remon sipil itb 2006 bersama temannya yang di ipb. kebetulan mereka mau ke alhurr juga, yawda bareng aja.

kita berjalan menelusuri belantara ipb. ngelewatin biologi, fahutan, dan akhirnya nyampe ke masjid tersebut.
beuh, ga berubah. dari jauh megah banget. susah dijelasin pake kata-kata (halah)
struktur baja silindernya keliatan dengan jelas membentuk bidang segisegisegi (baca: segitiga) yang merepetisi.

saya dan yang lain pun mendekati masjid alhurr. ketika nyampe court-nya, kami berempat ragu, ini rumputnya boleh diinjak ga. yawda agar menjaga sikap perikerumputan, kami pun rela mengitari lapangan tersebut.

nyampe mesjidnya, buka sendal, nitipin ke tukang titip (ternyata masih lebih canggih salman, haha), trus wudhu di lantai satu.
masjid alhurr setipe dengan masjid UPI atau masjid istiqlal di tubagus ismail, lantai satunya bukan ruang utama masjid, lebih ke ruang pertemuan, sekretariat, dan tempat wudhu.

selesai berthaharah, kami langsung ke lantai dua naek eskalator diam.
uwow, tetap terkagum-kagum sama interiornya (padahal udah pernah)
kolomnya tidak hanya jadi struktur, tetapi juga penambah nilai estetika dan representasi kebesaran Allah. yah, meskipun jadi gak efisien secara struktural (satu titik ditumpu oleh empat kolom) dan secara ruang (shafnya keputus di area mezanin)

masih jam 11 lebih dikit. baca alkahfi dulu, hehe

مَنْ قَرَأَ سُورَةَ الْكَهْفِ فِى يَوْمِ الْجُمُعَةِ أَضَاءَ لَهُ مِنَ النُّورِ مَا بَيْنَ الْجُمُعَتَيْنِ

“Barangsiapa yang membaca surat Al Kahfi pada hari Jum’at, dia akan disinari cahaya di antara dua Jum’at.” (HR. An Nasa’i dan Baihaqi. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shohih sebagaimana dalam Shohihul Jami’ no. 6470)

dan khotib pun naik ke mimbar. beliau adalah dosen agama di IPB, beliau memberikan khutbah tentang hadits palsu dan dhoif mengenai keutamaan bulan rajab dan sya’ban. kira-kira isinya seperti ini.

abis jumatan beres, ketemu a’aris kadep danu DKM 04/05, trus ketemu fitrah ketua 1 DKM 05/06. dan yang terakhir alif ketua umum DKM 06/07. kita keluar masjid bersama si alif kecil. setelah ada urusan perizinan dengan marebot masjid, saya dan rizki dianterin keliling ipb pake motor alif. eh, tiba-tiba hujan, jadilah si alif pulang ke rumahnya buat ngambil surat yang ketinggalan.
saya dan rizki memutuskan pergi ke bara buat makan. setelah bingung milih yang mana, kami duduk di warung pempek dan memesannya masing-masing satu porsi *hujan pun makin gede*

liat jam. udah 13.30. yah, ini berarti agenda utama saya ke UI dibatalkan (judul tulisan ini emang ‘IPB’, tapi sebenernya pengen ke UI). trus, sebenernya saya juga pengen ketemuan sama anak rohis lanskap IPB buat konsolidasi acara MuSA, tapi merekanya masih pekan UAS (padahal udah nge-sms uswah dan nadia untuk dapetin nomer poter, trus nanya ke poter anak lanskap yang ikutan rohis). jadinya gagal juga ='(( tapi udah nitip ke jannah sih. semoga sukses…

umm, walau ga jadi ke UI, saya jadi tau caranya kesana dari tajudin dan marista. rute ke UI naek kereta, menurut mereka begini, dari stasiun bogor deket taman topi, beli tiket kereta, pilihannya:
1. ekonomi Rp2000
2. ekonomi AC Rp5500

turun di stasiun UI (baydewei kapan naek keretanya, ujug-ujug udah turun? hehe)
urutan stasiun yang dilewatin Bogor-Cilebut-Bojonggede-Citayam-Depok-Depokbaru-Pondokcina-UI.
setelah turun dari kereta, nyebrang sungai, keluar stasiun, ketemu halte bikun. nah, dari situ bisa jalan kaki atau naek bikun ke MUI.

akhirnya beneran dibatalin. kalo maksain pergi, ke stasiunnya aja udah sejam, belum naek kereta. bisa-bisa nyampe MUI udah bubar.
huee, pengen ngeliat MUI lagi. suka sama arsitekturnya yang agak jepang (menurut saya), kolomnya juga fenomenal. hehe =j
oia, saya pernah foto-foto di danaunya ba’da nikahan dzaky dan tami. fotonya dimana ya?

yah, jadilah saya pulang ke rumah. eh belon deng, saya ke toko gunung agung di jembatan merah dulu. saya nemuin Api Sejarah jilid 1 dan jilid 2 di sana, tapi ga dibeli. hehe =D
pas mendekati ashar, baru lah saya pulang dan shalat di masjid deket rumah.

7 thoughts on “30 Hari di Bogor: IPB (part 1)

  1. “struktur baja silindernya keliatan dengan jelas membentuk bidang segisegisegi (baca: segitiga)yang merepetisi”

    subhanallah, mahasiswa arsitektur mah bahasa komentarnya udah beda ya a, hehehe 😛

  2. Aslm.
    nice postingan!
    gue ga tau niat lw mau ke kampus.. ternyata untuk itu..
    wah penuh perjuangan sekali yaa..
    maaf ya kmrn ga bisa banyak bantu.. ='(..

  3. Hello

    I’m new here and just wanted to drop by with a little “hello” message (sorry if I have posted in the wrong section!)

    My name is Courtney, mom to two lovely boys, and a parttime soccer coach!

    I’m here to sniff around and gather some information, so please welcome me :O)

    Have a great day!

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.