30 Hari di Bogor: IT WORKS (part 2)

*postingan kali ini adalah bagian hidup saya ketika di Bogor yang saya sebut: ngisi dadakan.*

hari ini adalah jumat sepekan setelah kejadian ngebolang di itb (institut tani bogor) hehe.
kalo mau tau ceritanya, baca aja postingan sebelum ini.

kali ini saya ingin berceritera tentang suatu acara yang diadakan oleh FORKOM ALIM’S (forum komunikasi alumni muslim-smansa) untuk lulusan SMANSA tahun 2010 kemaren. nama acaranya adalah Integrated Training (IT), suatu dauroh untuk mempersiapkan diri para calon mahasiswa untuk menempuh kehidupan pascasekolah. tema kali ini adalah WORKS yang merupakan akronim dari Towards Your Key of Success (bener gak? sotoy nih)

saya juga pernah jadi peserta dauroh ini ketika 2007 lalu. saat itu, pengumuman SPMB belon keluar, tapi saya udah dapet teknik elektro (kalo gak salah teknik elektro deh) di suatu perguruan tinggi swasta di jakarta (atau tangerang ya?) dengan nilai tertinggi kedua pada ujian masuknya. hoho… (ujian yang aneh)

ketika pemberangkatan dauroh, peserta yang ikut cuma 4 orang. saya, obeng, bancoy, dan ano (kelak keempat orang ini gak kuliah di bogor dan sekitarnya, jadi ga bisa bantu2 di smansa. hehe, maap ya…) tapi pas sore dateng yang laen, ada denis, irvan, galih, siapa lagi ya? asep dan agung kalo gak salah dateng deh.

oia, yang seru, selama dauroh, kita ga boleh manggil nama asli. jadi para peserta harus memilih nama sahabat yang disukainya. saya memakai khalid bin walid, obeng jadi ali bin abi thalib, denis jadi bilal bin rabbah, sisanya lupaa =p
kalo keceplosan, dapet 1 poin. trus yang poinnya paling tinggi dihukum dengan memberikan kultum pas setelah shalat maghrib.
oke, itu IT 2007 dulu. sekarang saya akan bercerita IT 2010.

sebenernya dari beberapa malam sebelumnya, ano udah ngajakin alumni smansa angkatan 2007 yang ikhwan untuk ikutan acara IT 2010 ini. setelah sms sana-sini, kirim message di fb, yang bisa dateng cuma saya dan ano. IPB pada KKN, UGM belon pulang, ITB sibuk di kampus (kecuali saya, haha), UI sibuk juga.

setelah liat rundown-nya, wow ternyata baru ada materi ba’da jumatan. trus, saya sms ano, mau dateng dari pagi atau habis jumatan. karena ano ada agenda ampe jumatan, yo weis kita berangkat ba’da jumatan.

nah, kan paginya belon berangkat tuh. yawda, saya ngenet aja di kamar. eh, tiba2 nadia nge-sms, nanyain lagi di bogor ga. yawda saya jawab aja lagi di bogor. lama kemudian, ikbal nelepon nanyain juga lagi di bogor ga. saya jawab juga lagi di bogor. trus dia ngasih pertanyaan selanjutnya, bisa ngisi ga? subet !@#$%^*(, baru disuruh ngisi pas hari-H. untungnya bukan beneran ngisi materi, tapi cuma sharing aja tentang kondisi di ITB. saya pun nyari2 slide tentang ITB versi GAMAIS yang pernah dikasih kang ucup, semoga bisa ditampilin. trus ano juga diminta ngisi tentang kuliah di luar negeri, tapi dia belon tau. hho…

saya janjian di smansa, ano pun datang pake motornya. lalu, saya ngasih tau dia tentang ngisi-mengisi tersebut. dia pun kaget, tapi akhirnya mau juga =D

setelah berbingung-bingung ria nyari jalan, alhamdulillah nyampe juga di saung wira.
uwow, kesan pertama yang timbul mengenai saung wira adalah NATURAL. yah, meskipun diperkeras oleh paving block tapi udah banyak lumut belepotan di permukaannya. itu jualah yang membuat saya turun dari motor dan berjalan kaki. khawatir slip dan jatuh gedebag gedebug.
saung wira beneran alami. masih banyak pepohonannya, bangunannya pun tradisional dan menggunakan material alam. tapi arsitekturnya biasa aja. hhe =p
oia, saya ngeliat bambu yang gede banget (baru kali ini ngeliat yang sebesar itu sebelum dipotong) diameternya lebih dari 20 cm.

nah, pas ano udah parkir motor, trus bingung mau kemana. abis sepi banget. untungnya ngeliat ikbal, trus nyamperin deh.
saya dan ano langsung ke tempat acara berlangsung (di aula) di situ para peserta sedang mengikuti games yang dipandu oleh arry. sepertinya peserta cukup menikmati games-nya.
oia, peserta yang dateng waktu itu tuh ada bani, basith, harish, kiaufa, osi, trus gatau lagi (lupa,, oia, sayang banget gak ketemu bayu kadep DU dan kabid I)
setelah itu ada materi dari ikbal tentang kehidupan kampus yang ‘warna-warni’. tentang pergaulannya, aktivitasnya, bahkan sampe aliran sesat yang mungkin ada. wow, luar biasa juga ya.
nah, baru setelahnya ada sharing-sharing dari saya (ngewakilin ITB), ano (ngewakilin luar negeri), tebe (ngewakilin IPB), ardhya (ngewakilin UI), dan agus (ngewakilin STAN)

sebenernya saya pengen nampilin slide ITB dari GAMAIS,tapi ga nyambung sama bahasan. akhirnya saya putuskan ga usah dipake. saya jadinya hanya ngoceh kesana-kemari tentang ITB: tentang pergaulannya, kondisi akademis TPB, kegiatan kemahasiswaan, budaya kampus, sampai kondisi keislaman di sana. sampai kemudian adzan maghrib menghentikan sesi kali ini.

setelah ditutup, saya langsung melesat ke toilet. maklum udah kebelet dari tadi. pas keluar dari toilet, saya dikasih mug cantik dengan tulisan ucapan terimakasih. uwow, kawaii…

udah gitu, para ikhwan menuju masjid, shalat maghrib berjamaah yang diimami oleh ano. beres shalat, saya dan ano pamit pulang meski hujan rintik-rintik. eh iya, ada a’zae, lumayan ketemu bentar.. hehe =D

*selesai deh*

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.