30 Hari di Bogor: Planetarium (part 3 – habis)

*ini cerita terakhir liburan di Bogor. tepat keesokan hari dari Integrated Training FORKOM ALIM’S*

bermula ketika a’adizul ngirim message ke grup KIR di fesbuk. isinya bahwa akan ada pengamatan gerhana bulan parsial di planetarium jakarta (eh, berarti judulnya salah, ini bukan di bogor boi)

uwow, seneng banget. kesempatan emas nih. setelah berhasil beberapa kali mengunjungi bosscha (meski belon pernah neropong pake teleskop yang gede), sekarang bisa ngunjungin pusatnya tempat kegiatan perastronomian di ibu kota.

langsung saja (gak langsung-langsung amat sih, selang beberapa hari kalogak salah) ngehubungi novita yang jadi contact person di message itu. bilang mau ikut, sekalian nanya sapa aja nyang mau ngikut.

*skip aja langsung ke hari H*

hari ini hari sabtu, kemaren hari jumat jalan-jalan ke daerah ciawi sana untuk ikutan acara IT. sekarang saatnya ngebolang ke kota metropolitan. haha

saya di hubungi qq untuk kumpul jam 15 di stasiun bogor. heu, mikir asharnya gimana. tapi yawda dateng dulu aja.

nyampe di stasiun belum liat sapa-sapa. lama kemudian qq dateng sama seorang perempuan, kayaknya adeknya (ampe akhir perjalanan gak tau itu siapa. hehe)
kata qq nunggu arina. setelah lama nunggu, ternyata arina udah ada di dalem. hadoh, gimana sih.

setelah beli tiket, kami masuk ke tempat kereta parkir (?) dan nyari arina. dia ga ada di kolong kereta (yae yalah, emang rel?)
ternyata arina sama seorang laki-laki, curiga adeknya tapi kok lebih tinggi. dan ternyata emang adeknya. alhamdulillah, qq dan arina bawa mahramnya. jadi tenang.

setelah dirasa lengkap, kami pun naek kereta api tut tut tut.
setiap berhenti di stasiun, saya ngeliat keluar nyariin UI, tapi ga ketemu. wah, si marista boong nih. hehe,,,

duduknya ga enak, kanan-kiri cewek. trus agak jauh ama yang laen. jadinya tidur (emang ga nyambung) karena capek nyariin UI (lebih ga nyambung).

wah, ternyata keretanya ga nyampe ke stasiun yang dituju (kalo gak salah, kurang 1 stasiun lagi) terpaksa turun terus naik bis. ih, jaraknya deket ternyata! parah banget, diboongin sopir bis. harusnya bukan naek bis yang tadi, jadi harusnya jalan dulu baru naek bis. dan jalannya itu sumpah deket banget. ga usah naek bis juga bisa, ngesot aja nyampe (tapi capek sih, mending jalan santai aja)

nah, trus naek bis kedua dan nyampe di planetarium. ini dia gambarnya…

sebelum masuk, kita shalat ashar dulu ='(
baidewey, gambar di atas diambil pas pulang, mangkanya langit udah gelap, hehe.

akhirnya masuk ke planetarium untuk pertama kalinya. wahaha…
tapi malah nunggu lama banget di suatu ruangan.
karena di rombongan ini cuma ada dua cowok dan kita belon pernah ngobrol, jadilah kami kenalan. trus ngobrol ngalor ngidul, mulai dari perkuliahan sampe ke cerita horor. hoho

baiklah, saya akan menceritakan beberapa cerita horor di bandung. cekidot!
1. angkot cisitu. intinya ada beberapa orang lagi nungguin angkot cisitu yang harusnya udah gak ada (karena udah malem). tapi karena udah capek banget, jadi maksain nunggu. lama kemudian ada angkot cisitu, satu orang langsung naik, sedangkan yang lain malah diem aja. ternyata di mata yang lain, satu orang yang naik angkot itu digendong pocong. ngek!
2. rambut seni rupa. malem-malem, ada dua anak seni rupa yang gondrong-gondrong rambutnya lagi maen gitar-gitaran di bawah pohon. ujug-ujug, yang satu orang ngerasa rambut temennya ngeganggu karena kena pundaknya (mungkin kerasa geli). yawda, dia bilang ‘woi, rambut lu ngeganggu nih’, eh tak disangka yang satu lagi juga ngerasa rambut temennya ngeganggu. karena bingung, mereka langsung menoleh. ada apa coba? hantu berambut panjang sedang berposisi terbalik dari atas pohon!
3. hantu jahil. yang ini dapet dari temennya temen. kalo gak salah lokasinya di ciumbuleuit (tulisannya bener kaga ya?). jadi ada orang yang lagi pulang sendirian. eh berpapasan sama hantu yang lagi berjalan ke arahnya. orang itu pura-pura gak ngeliat dan terus berjalan, hingga akhirnya si hantu tersebut hanya lewat begitu saja. karena lega, orang itu berhenti sejenak dan menghela nafas. nah, disaat itu lah si hantu balik lagi dan nongol dari samping. wuaa!!!
4. overload di elevator. ini kejadian di unpar. ada segerombolan mahasiswa yang habis mengejarkan sesuatu di lantai paling atas di sebuah gedung. pas selesai dan mereka turun pakai lift, ternyata ada satu orang yang merasa barangnya ketinggalan di lantai atas. karena takut, dia minta ditemenin. yawda, tuh orang berdua naik pake lift. tapi di lantai dua, liftnya tiba-tiba berhenti dan pintunya kebuka. lama kemudian, lift tersebut bunyi seperti yang sudah overload. seolah pas pintunya kebuka, ada yang masuk tapi ga keliatan wujudnya.
5. tukang baso. ini lagi di gedung arsitektur lantai empat. biasa, karena mau pengumpulan, anak-anak nginep di studio untuk menyelesaikan gambar. nah, pas malem-malem tiba-tiba, ada orang yang ngegedor jendela dan nawarin baso: ‘dek, baso-nya dek.’ nah, karena lagi ga laper, mahasiswa yang lagi disitu bilang, ‘nggak bang’. setelah itu, si mahasiswa baru nyadar, ini kan di lantai 4 dan di jendela gak ada balkonnya.
6. mata. kalo yang ini di lab, tapi gak tau lab apa. intinya ada satu orang lagi sendirian di lab, trus ada yang ngetok pintu ruangan dia. pas dibuka, ternyata ada mata doang. karena, si orang itu berani, dia pura-pura ga ngeliat, celingak-celinguk, dan langsung nutup pintu. jadi, kalo ketemu yang beginian, jangan ditanggepin. nanti malah diikutin terus.
7. asrama. nah, yang saya tahu cerita yang ini ada di asrama ipb (bukan di bandung), tapi gapapa lah, seru soalnya. singkat cerita ada dua orang lagi belajar bareng di sebuah kamar asrama. tiba-tiba satu orang pengen pipis dan pergi ke wc. setelah selesai, dia pun balik lagi ke kamar. tak lama, orang yang gak ke wc, pensilnya jatuh. pas mungut tuh pensil, dia melihat bahwa temennya yang ke wc melayang (gada kakinya). karena ngerasa serem, dia bilang ke temennya yang melayang itu, ‘eh, gw tidur dulu ya. udah ngantuk.’ trus temennya yang melayang itu jawab: ‘udah ngantuk apa udah tau?’ deng!

ya, itulah cerita-cerita geje.
setelah lama, akhirnya kita bisa neropong di atap gedung ini.
tuh gerhana parsialnya, keliatan gak?

ini versi streamingnya.
layar ini dipasang di lobby planetarium.

nah, kalo ini teropong yang kita pake buat ngintipin si gerhana.
klarifikasi, jadi gini. waktu saya mau moto, tadinya gak ada orang. lalu, pas beberapa saat mau mencet tuh kamera, eh ujug-ujug ini cewek dateng trus sok-sokan ngeker gitu.
jadilah gak sengaja kefoto ='(

saya lupa ini teropong apa. kalo gak salah sih teropong yang kita pake untuk ngeliat saturnus.
seneng banget bisa ngeliat saturnus lagi, cincinnya cantik banget =D

kalo yang ini adalah mixer raksasa. nggak deng, ini juga teropong tapi gak dipake pas hari itu. jadi inget bosscha, tapi yang ini ukuran mini. hihi

oia, waktu kita baru naek ke atep gedung, ternyata ada TVone lagi ngeliput.
yah, sayang banget saya nggak keshoot. padahal bisa terkenal mendadak kayak waktu aksi nolak BHP di gedung MPR/DPR 17 desember 2008 lalu. hehe…

setelah cukup puas dan kaki pegel-pegel (karena berdiri mulu), kita pun memutuskan untuk pulang.
semua berjalan lancar sampai kita naik kereta yang ke arah kota dulu (setelah itu baru ke bogor). nah, pas udah jalan dari stasiun kota ke arah bogor, kereta itu malah balik lagi (mundur) ke arah stasiun kota lagi. terus, ada yang ngumumin dari speaker bahwa harus ganti kereta karena ada masalah di kereta ini. yawda, kita semua turun dan naik ke kereta lain yang lebih bagus. eh, si kereta yang tadi malah jalan lagi. lantas kita lekas berlari mengejarnya. sayangnya ga kekejar.
jadilah kita terdampar di jakarta. trus, beli tiket lagi dan akhirnya bisa pulang dengan selamat.
nyampe rumah udah jam 23.00 =((

10 thoughts on “30 Hari di Bogor: Planetarium (part 3 – habis)

  1. hmmm -__- ada cerita mengerikan,,terutama yg di lift kan jadi lift inget kantor. Kalo cerita tukang baso itu di Ipb juga ada, tepatnya di lab fakultas teknologi pertanian.
    *komen gaje atas cerita geje hehe*
    btw kenapa harus naik kereta ke kota dulu? kenapa gak naik langsung ke bogor? biasanya pakuan terakhir jam 9 kan dari kota?

  2. lam kenal dari palembng. Bwt, cerita horor pas diasrama,slalu ada. Palagi,diasrama saya waktu itu. Ich…jd inget yg serem2. Tp,gambar2nya bagus2. Bikin iri,doain nyusul kesana juga kl udh puny duit. 😀

    • @dila:
      wa’alaykumsalam wr wb.
      anak smansa ya? ikut ke planetarium juga?

      @teh retno:
      hati-hati sama lift, teh.
      saya pernah masuk lift di lantai satu, tapi pas keluar ada di lantai 4 coba. ih serem banget.
      hoo sama ya?
      karena yang ada cuma itu *sebenernya saya ga mengerti masalah perkeretaan*

      @aziza:
      emang di asrama ada apa? saya tinggal di asrama, ga kenapa-napa tuh.
      suka astronomi juga? amin, ke bosscha juga ya…

    • di setiap tempat yang ada teropong bintangnya. hehe =D
      maksudnya yang buat umum ya? umm, mungkin di planetarium bisa
      (saya sebenernya gatau neropong di planetarium buat umum atau ngga, tapi pas kemaren kesana sih harus ada anak HAAJ-nya)

    • saya kurang tahu kalo yang umum.
      umm, seingat saya bosscha juga hanya malam tertentu saja, karena mungkin bosscha sendiri adalah lab-nya itb (sotoy)
      HAAJ = Himpunan Astronom Amatir Jakarta

      • kr2 jawa tengah ad haaj nya jg ga ya??di sini jarang ad yg tertarik sm astronomi
        prnh kpikirn jg pngen masuk astronomi itb..:))
        tp ga ad yg ngedukung..
        sblmny,makasih atas infonya

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.