Tentang Astronomi dan Bandara Antariksa

“To improve life here, To extend life to there, To find life beyond.”
-The NASA Vision-

Astronomi adalah salah satu disiplin ilmu yang terus berkembang akibat penemuan-penemuan baru yang berkaitan dengannya. Bila kita memperdalam astronomi, akan muncul dengan sendirinya rasa ingin tahu yang besar dalam diri kita, karena banyak pengetahuan yang belum terungkap dari pedalaman angkasa raya sana.

Walau begitu, isu astronomi saat ini tidak hanya sekedar mengagumi kebesaran ciptaan Tuhan, tetapi juga untuk lebih mengenal alam dan memperoleh kesejahteraan hidup. Hal ini dikarenakan seiring perkembangan astronomi, semakin berkembang pula ilmu alam lainnya.

Maka dari itu, adanya bandara antariksa tentu akan mendukung perkembangan dunia astronomi. Bandara antariksa adalah bandara standar internasional yang melayani wisata luar angkasa, yaitu perjalanan manusia ke luar atmosfer Bumi pada ketinggian minimal suborbital (100 km).

Bandara ini akan menyediakan fasilitas bandara yang berstandar internasional untuk wisata antariksa serta sarana edukasi sekaligus rekreasi mengenai astronomi. Bandara ini haruslah memiliki dampak seminimal mungkin terhadap lingkungan, menggunakan bahan dan teknik konstruksi lokal, serta menguntungkan masyarakat setempat secara pendidikan dan ekonomi.

Ruang bandara antariksa sama dengan bandara standar internasional, yaitu:

  • Kerb
    Tempat penumpang naik-turun dari kendaraan darat ke dalam bangunan terminal. Terbagi menjadi kerb untuk kedatangan manusia dari kendaraan darat ke bandara dan kerb untuk kepergian dari bandara ke kendaraan darat.
  • Terminal bandara (concourse)
    Pusat urusan penumpang yang datang atau pergi. Terminal bandara terbagi menjadi terminal keberangkatan dan terminal kedatangan.
    Terminal keberangkatan adalah terminal untuk keberangkatan manusia dari bandara ke pesawat. Di terminal keberangkatan terdapat: sirkulasi dan ruang tunggu; fasilitas umum: retail, toilet, mushala; fasilitas tiket dan pelayanan lainnya; dan fasilitas check-in untuk manusia dan barang.
    Sedangkan terminal kedatangan adalah terminal kedatangan manusia dari pesawat ke bandara.
  • Landas pacu (runway) dan Apron
    Landas pacu merupakan tempat pesawat lepas landas dan mendarat. Panjang, lebar, jumlah, dan perkerasan landas pacu tergantung dari jenis dan banyaknya pesawat yang dilayani dalam suatu bandara. Sedangkan apron ialah tempat parkir pesawat yang dekat dengan bangunan terminal. Konstruksi apron umumnya beton bertulang, karena memikul beban besar yang statis dari pesawat.
  • Parkir kendaraan
    Untuk parkir para penumpang dan pengantar/penjemput, termasuk taksi.
  • Area pengurusan barang
  • Lounge keberangkatan
    Di lounge keberangkatan ini ada Airside Corridor, yaitu tempat transisi dari penumpang ke pesawat dengan menggunakan satu atau beberapa passanger boarding devices, yaitu loading bridges, stairs, dan transporters.
  • Area service
    Berupa fasilitas publik (tak berbayar) dan fasilitas nonpublik (berbayar dan/atau hanya untuk pegawai).
  • Taxi way
    Penghubung antara apron dengan landas pacu.
  • Air traffic controller
    Menara khusus pemantau yang dilengkapi radio control dan radar untuk keamanan dan pengaturan pesawat.
  • Unit penanggulangan kecelakaan (air rescue service)
    Peleton penolong dan pemadam kebakaran, mobil pemadam kebakaran, tabung pemadam kebakaran, ambulans, dan pendukung lainnya.
  • Fuel service
    Untuk mengisi bahan bakar avtur.

Sedangkan ruang tambahannya antara lain:

  • Galeri
    Tempat pameran berbagai macam benda, gambar, maupun foto.
  • Teater
    Semacam bioskop kecil tempat pemutaran video.
  • Workshop
    Tempat wahana-wahana yang lebih interaktif.
  • Perpustakaan
    Pusat informasi yang lebih lengkap terkait tema museum tersebut.
  • Ruang kantor
  • Lobi
  • Cafe
  • Toko suvenir dan buku

Kegiatan utama yang akan di tampung oleh bandara ini adalah pemesanan/pengambilan tiket, pemeriksaan (keamanan/barang-barang, tiket, fisik, dll), dan menunggu keberangkatan. Untuk itu, perlu adanya penekanan pada kualitas ruangan di bandara, seperti: orientasi yang jelas, aksesibilitas dan cara penggunaan yang mudah, dan prinsip aman-nyaman-selamat selama berada di ruangan.

Mungkin untuk saat ini pengguna bandara ini hanya pemerintah atau masyarakat kelas atas, serta jadwal penggunaannya masih insidental. Hal ini disebabkan oleh wisata antariksa merupakan jenis kegiatan yang baru dan mahal. Namun, perkembangan wisata antariksa dunia sedang melaju pesat.

Dengan segala keterbatasannya, industri wisata antariksa telah mencapai 1 miliar USD. Dalam 20 tahun, industri antariksa komersial akan meraup keuntungan 500 juta pertahun dengan mudahnya. Lebih jauh lagi, setiap tahun berjuta-juta orang Amerika mengunjungi tempat-tempat yang bertema antariksa, seperti museum, space camps, dan tempat peluncuran wahana antariksa.

Sebuah survai pernah dilakukan kepada beberapa keluarga di akhir tahun 90-an, hasilnya terindikasi bahwa 1 dari 3 orang Amerika memiliki minat untuk berwisata antariksa, dengan 7.5% dari mereka bersedia membayar lebih dari 100,000 USD. Sedangkan survai di Eropa dan Jepang menunjukkan bahwa lebih dari sejuta orang akan bewisata antariksa bila biayanya berkisar 10,000 USD.

Dan saat ini, sudah ada sekitar 430 orang yang telah memesan tiket sebesar 200,000 USD untuk melakukan wisata antariksa. Harga semahal itu saja tidak mengurangi keinginan untuk menjelajah antariksa, apalagi lima tahun mendatang yang diperkirakan harga tiket menurun drastis menjadi 15,000 USD saja.

One thought on “Tentang Astronomi dan Bandara Antariksa

  1. boleh tau sumbernya? untuk tugas. terima kasih

    Reply:
    aduh, udah lama, jadi lupa. itu gabungan dari beberapa sumber sih.

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s