Jalan-Jalan Tarawih (1)


Ramadhan yang saya alami tahun ini ada yang berbeda, karena saya melakukan shalat tarawih di berbagai masjid yang berbeda di bandung, walaupun ga banyak-banyak amat.

eh, tapi sebenernya boleh gak sih? apakah ada sunnah yang lebih mengutamakan shalat di satu masjid saja? karena sebenernya saya melakukan jalan-jalan tarawih hanya iseng saja dan ternyata saya jadi tahu banyak jenis-jenis tarawih lho…

1. Masjid Ad Dakwah, Jl. Batik Sidomukti/Batik Halus

Masjid yang berada di dekat tempat tinggal saya ini, ternyata ‘punya’ Prof. Miftah Faridl lho. Beliau adalah ketua Yayasan Universitas Islam Bandung (masih gak sih?) dan tokoh nasional juga. Trus, kalo gak salah YPM Salman menetapkan bahwa beliau adalah imam utamanya (tapi malah jarang shalat di Salman, hehe). Oia, waktu saya tingkat 2, beliau lah yang menjadi dosen agama saya (ini kelas lucu deh, asdos-nya teh Elih tapi peserta kelasnya kang Heru, posisinya kebalikan kalo lagi rapat Mata’: kang Heru korum dan teh Elih staf S2Q).

Nah, kalo menjelang bedug maghrib, makanan-makanan ta’jil dijajarkan dalam 1 piring: gorengan, kue basah, dan kurma, di shaff paling belakang untuk ikhwan dan di teras masjid sebelah timur untuk akhwat. Pernah suatu ketika, ada makanan berat yang dibagikan ba’da shalat maghrib.

Shalat tarawih dilakukan setelah ceramah singkat (yang biasanya dilakukan oleh Pak Miftah sendiri) dan dilaksanakan berjumlah 10 rakaat (dengan rincian setiap 2 rakaat salam), lalu ditutup dengan shalat witir 1 rakaat. Saya ga tau hadits tentang qiyamul layl 10 rakaat, ada yang tau kah? Tolong share di bagian komen dong. Nuhun…
Baca lebih lanjut