Jalan-Jalan Tarawih (1)

Ramadhan yang saya alami tahun ini ada yang berbeda, karena saya melakukan shalat tarawih di berbagai masjid yang berbeda di bandung, walaupun ga banyak-banyak amat.

eh, tapi sebenernya boleh gak sih? apakah ada sunnah yang lebih mengutamakan shalat di satu masjid saja? karena sebenernya saya melakukan jalan-jalan tarawih hanya iseng saja dan ternyata saya jadi tahu banyak jenis-jenis tarawih lho…

1. Masjid Ad Dakwah, Jl. Batik Sidomukti/Batik Halus

Masjid yang berada di dekat tempat tinggal saya ini, ternyata ‘punya’ Prof. Miftah Faridl lho. Beliau adalah ketua Yayasan Universitas Islam Bandung (masih gak sih?) dan tokoh nasional juga. Trus, kalo gak salah YPM Salman menetapkan bahwa beliau adalah imam utamanya (tapi malah jarang shalat di Salman, hehe). Oia, waktu saya tingkat 2, beliau lah yang menjadi dosen agama saya (ini kelas lucu deh, asdos-nya teh Elih tapi peserta kelasnya kang Heru, posisinya kebalikan kalo lagi rapat Mata’: kang Heru korum dan teh Elih staf S2Q).

Nah, kalo menjelang bedug maghrib, makanan-makanan ta’jil dijajarkan dalam 1 piring: gorengan, kue basah, dan kurma, di shaff paling belakang untuk ikhwan dan di teras masjid sebelah timur untuk akhwat. Pernah suatu ketika, ada makanan berat yang dibagikan ba’da shalat maghrib.

Shalat tarawih dilakukan setelah ceramah singkat (yang biasanya dilakukan oleh Pak Miftah sendiri) dan dilaksanakan berjumlah 10 rakaat (dengan rincian setiap 2 rakaat salam), lalu ditutup dengan shalat witir 1 rakaat. Saya ga tau hadits tentang qiyamul layl 10 rakaat, ada yang tau kah? Tolong share di bagian komen dong. Nuhun…

Ada cerita lucu(?) di masjid ini. Jadi selama 4 hari 3 malam ada sekelompok orang shalih yang itikaf di sini (padahal baru awal-awal Ramadhan lho). Selidik punya selidik mereka adalah Jamaah Tabligh, karena kebiasaannya membahas kitab tiap selepas shalat. Itu lho, jama’ah yang terkenal akan kegigihannya dalam mengajak manusia kepada kebaikan-kebaikan (tabligh) dalam pengasingan dirinya. Bisa dibilang (menurut saya), mereka itu pelengkap dari keberadaan FPI. Nah, yang lucu adalah di antara mereka ada artis KCB 1 lho. Hahaha, ga tau beneran dia atau cuma mirip yang berperan menjadi Hafez (teman seapartemennya Azzam di Kairo). Untungnya saya bisa menahan diri tidak minta tanda tangan dan foto bareng…

2. Masjid Salman ITB, Jl. Ganeca

Ini dia masjid kampus tercinta, tahun-tahun sebelumnya sudah sering berinteraksi dengan bangunan kotak berparket kayu ini. Tapi tentu saja yang paling berkesan adalah Ramadhan pertama di Bandung, karena pada saat itu, Salman mengadakan Sekolah Al Quran selama 2 hari 1 malam. Di situ, semua tentang Al Quran ada, bahkan termasuk ilmu Naghom dan Qira’ah Sab’ah. Mantap lah…

Untuk ta’jil, seingat saya berupa kurma dan nanti dibagi-bagikan oleh panitia. Kalo kita ikutan acara menjelang buka, insya Allah dapat ta’jil deh. Lalu, disediakan 1000 makanan berat. Untuk tahun ini, saya ga tau prosedur pembagiannya gimana, soalnya kalo di Salman saya ga pernah mengincar makanan beratnya. Habis gak tega, kayaknya masih banyak yang lebih membutuhkan makanan gratis daripada saya. Dulu sih, bisa langsung ambil sebelum shalat maghrib, tahun selanjutnya baru bisa ngambil setelah shalat, tahun berikutnya pake kupon syalalala. Yang pasti, kita harus aktif mencari makanannya, karena jama’ah yang berminat banyak banget.

Ceramah sebelum shalat tarawih banyak diisi tokoh nasional, bahkan sering bukan ustadz beneran (latar belakang pendidikannya bukan agama Islam), jadi biasanya dia ga jadi imam shalat tarawih. Yang paling rutin tiap tahun adalah Pak Hatta Rajasa, yae yalah Salman kan afiliasinya ke PAN gitu. Eeaaa…

Shalat tarawih di Salman berjumlah 8 rakaat (dengan 2 rakaat-2 rakaat) dan witir 3 rakaat 1 kali salam, hanya saja teknisnya banyak berubah. Seingat saya, waktu dulu tuh hampir 1 juz dalam semalam (masih inget banget, Pak Hermawan yang jadi imam dan baca Al Baqarah dari awal sampe akhir juz pertama). Namun, dengan metode seperti itu ternyata jama’ah yang ikut sedikit. Oleh karena itu, mulai 2 tahun lalu setiap rakaat hanya membaca 2-3 ayat saja. Jadi superduper cepet. Malah, kata temen harus bawa helm saking cepatnya sujud-bangun-sujud. Hehe…

3. Masjid Al Hikmah(?), Jl. Brigjen Katamso

Sebenernya saya lupa nama masjidnya, yang jelas lokasi masjid-nya ada di jalan Brigjen Katamso dan sering disebut Masjid Telkom karena memang berada di belakang gedung Telkom. Jalanan di sekitar masjid macet total dari ba’da ashar hingga ba’da maghrib. Jadi, kalo mau kesini mendingan udah dari ba’da dzuhur. Hehe…

Ta’jil disediakan di meja penitipan sepatu. Kalo mau, yah tinggal ngambil sendiri. Umm, kayaknya masjid ini ta’jilnya paling oke, karena saya pernah dapet es pisang ijo. Rasanya enak dan baru tau ternyata bukan pisangnya beneran berwarna ijo, tapi pisangnya dilapisi benda kenyal-kenyal warna ijo, haha. Selain itu ada pula gorengan, kue basah, dan bisa bikin teh manis atau kopi sendiri dengan air panas dari dispenser.

Shalat tarawih di masjid ini ga ada aturan, jadi terserah imam mau gimana. Pernah suatu ketika rakaatnya 4-4-3, pernah juga 2-2-2-2-2-1, apalagi 2-2-2-2-3 (udah sering banget). Jadi, selesai shalatnya pun beragam: kadang sebelum jam 20.00 udah beres, kadang lebih dari jam 20.30 baru beres.

4. Masjid Daarut Tauhid, Geger Kalong

Udah lama gak kesini setelah masjidnya direnovasi. Seingat saya sih ga ada yang berubah di area ikhwan, gatau kalo di area akhwat mah. Untuk para perantau di Bandung, ayo sempatkan untuk datang ke sini. Bagi saya, DT ini adalah fenomena. Kala Bandung ramai dengan FO, diskotik, kuliner, dan hal-hal konsumtif lainnya, Aa Gym hadir ke hadapan masyarakat Indonesia dengan konsep Manajemen Qalbu-nya. Jadi lah, Bandung memiliki satu jenis wisata baru yang jadi penyeimbang dari lainnya: Wisata Rohani.

Dari jam 17.00 ada tilawah Alquran bergantian di dalam masjid (ikhwan only). Menjelang berbuka, ta’jil dijejerkan di luar masjid, tepatnya di jalan menuju tempat parkir. Btw, DT pake ISS juga sebagai pengelola parkirnya lho, sama kayak ITB, hehe. Ikhwan di sebelah luar, akhwat di sebelah dalam. Umm, menurut saya sih ada yang aneh dengan ta’jilnya. Masa kolak pisang dan sop buahnya di taro di nampan, trus pas saya liat ga ada sendoknya?

Shalat tarawihnya 2-2-2-2-3 seingat saya. Ada hal yang ga nyaman di hati saya selama shalat tahajud. Jadi, pas ceramah sebelum shalat tarawih, ada anak kecil yang tertidur di shaff pertama persis di belakang imam (keliatan di TV lho). Masalahnya si kecil ini kebablasan tidurnya. Hingga tiba waktuna shalat tarawih, dia ga mau bangun. Jadilah, shaffnya bolong dan tidak sempurna. Sebel deh.

Saran saya kalo mau itikaf bawa selimut dan kaos kaki, soalnya dingin banget dan banyak nyamuk. Dijamin ga nyenyak kalo ga bawa perlengkapan-perlengkapan tadi. Sekitar jam 3 dini hari ada shalat tahajud 8 rakaat berjamaah yang diinisiasi para santri mukim DT. Berhubung witirnya bareng shalat tarawih, jadi pas shalat tahajud ga pake witir lagi deh. Sekitar pukul 04.00 santri DT mengajak sahur bareng, disediain gratis lho. AlhamduliLlah, walaupun seadanya, insya Allah barokahnya banyak.

Ba’da shalat Shubuh berjamaah ada kuliah Shubuh yang langsung on-air di MQFM. Lumayan denger ceramah teh Ninih langsung, walaupun ga tau orangnya dimana (kayaknya sih di tempat akhwat lantai 3). Kulshub ini berlangsung hingga matahari terbit, sehingga pas udahan, langsung bisa shalat Isyraq.

Di ‘asyrul awakhir bulan Ramadhan ini, Aa Gym lagi berada di Makkah. Pas tadi selesai shubuh di DT, Aa Gym ternyata lagi on air di MQFM langsung dari Makkah (walaupun suaranya ga jelas, kekeresekan kitu). Beliau memberitakan bahwa Masjidil Haram baru selesai tarawih jam 12 malam. Nah, saat itu (pas on-air di MQFM), Aa Gym lagi istirahat (setelah shalat tarawih) dan bentar lagi akan shalat tahajud berjamaah di Masjidil Haram. Wuih, mupeng TT___TT. Btw, imamnya Syaikh As Sudais gak ya?

Bersambung….
(masih ada 3 lagi)

One thought on “Jalan-Jalan Tarawih (1)

  1. kayanya bukan tarawih 10 rakaat witir 1 rakaat deh

    tapi witir tetep 3 rakaat cuma dibagi 2 kali salam.. (yg pertama 2 yg kedua 1 rakaat)
    soalnya saya juga pernah shalat di mesjid Andalusia di Sentul kaya gitu
    kenapa saya berasumsi witir 2 kali salam, soalnya yg pertama imamnya ganti (mungkin mau lanjut lagi ntar malem), dan yg kedua surat yg dibaca ‘tipikal’ surat shalat witir..

    kalau saya gugling sih.. dapetnya kaya gini..

    Dari Abu Hurairah, dari Nabi, beliau bersabda,
    “Janganlah kamu witir dengan 3 raka’at, tetapi witirlah dengan 5 raka’at atau 7 raka’at, dan janganlah kamu menyamakannya dengan shalat Maghrib.” (Hr. Daruquthni)
    sumber :http://yudhim.blogspot.com/2008/01/tata-cara-shalat-witir-3-rakaat.html
    cuma di web situ dijelaskan katanya cara 2 kali salam kurang tepat

    nah coba cari lagi, ntar kasih tau kalau udah nemu…

    —-

    Sama saya juga rencana tarling (taraweh keliling) pas Ramadhan kemaren, niatnya sih ga shalat tarawih 2 kali berturut-turut di mesjid yang sama😀

    cuma karena keterbatasan waktu, sarana transportasi, pas di bandung cuma di 2 mesjid doang ganti2-an kalau ga di salman ya di LIPI

    pas di bogor sempet di mesjid ar-rayyan, andalusia, sama at-taufik

    Reply:
    bukan bray, sebelum shalat ada pengumuman dulu (cem pengumuman jumlah infaq dll). disebutin emang tarawihnya 10 rakaat. trus, cuma sebelum yang 1 rakaat aja, imam bilang: “sekarang shalat witir.”
    eh, menarik tuh haditsnya. tapi emang shalat maghrib dimana yang dua kali salam? hehe…
    lah, lw kapan ke andalusia? gw obenk pandu radit dipceu sempet itikaf sekali disana. lumayan dapet kuliah pak syafii antonio.

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s