Jalan-Jalan Tarawih (2)

Sambungan postingan sebelumnya…

5. Masjid Agung Bandung(?), Alun-Alun Kota

Lagi-lagi lupa nama masjidnya. Pokoknya mah masjid paling gede yang ada di alun-alun bandung (deket savoy homann, gedung KAA, dan gedung merdeka), yang menaranya tinggi banget (kayaknya mau nyaingin Hagia Sophia-nya Turki =p) sampai keliatan dari jalan layang pasopati. Nah, saya kesini cuma sempet sekali. Pada saat saya dateng setelah muter-muter nyari masjid ini trus parkir basement-nya bikin bingung lagi, pas banget di masjid lagi bagiin ta’jil (soalnya emang lima menit lagi adzan) yang ternyata langsung makanan berat. Umm, kayaknya sih ada sedikit keributan karena ada jamaah yang ga dapet. Saya sih ga mikirin makanan, soalnya udah bawa sendiri. Baru aja nyampe depan keran mau wudhu, adzan berkumandang.

Di sini saya pertama kalinya shalat 23 rakaat di bandung dan itu di saat saya sedang tertinggal target tilawahnya, jadi agak kesel gimanaaa gitu, sehingga harus berkali menyabar-nyabarkan diri: “Ayo peh, bisa sampai beres. Pahalanya seperti shalat semalam suntuk loh.”

Meski kurang fokus, saya sadar bahwa ini menurut saya adalah satu-satunya shalat tarawih 23 rakaat yang bener. Shalatnya lamaa banget, kalo ga salah hampir jam 9 baru selesai. Cukup nyunnah tentang panjang shalatnya, namun kalo tentang bagus tidaknya, Allahu a’lam hoho. Sayangnya yang ikut tarawih cuma 3-4 shaff, padahal tadi yang ikut ta’jil-an sealaihum gambreng dan di luar masjid (di area alun-alun) ada pasar dadakan yang rame pengunjung. Bahkan setelah shalat tarawih beres, di luar masjid masih penuh sesak lautan manusia.

Nb. Kalo malam-malam mau ke tempat parkir basement, lewat yang sebelah utara ya. Soalnya yang di selatan udah pada ditutup dan dikonci. Oia, kalo ga mau di basement, ternyata di bagian utara masjid (deket tempat wudhu akhwat) yang selevel dengan alun-alun, ada tempat parkir buat motor juga.

6. Masjid Pusdai, Jl. Suci(?)

Masjid ini didaulat menjadi Pusat Dakwah Islam (Pusdai) Jawa Barat, tetapi konon lebih sering jadi tempat berlangsungnya akad dan walimatul ‘urs (yang bener tuh ‘urs, bukan ‘ursy ya) pernikahan saja. Maklum, arsitektur masjid ini oke sekali, arsitek utamanya alumnus ITB sih, Bapak Slamet Wirosanjaya (SLW). Itu lho, satu-satunya profesor dan guru besar yang berasal dari arsitektur pas saya masih tingkat satu (sekarang beliau sudah pensiun, jadi di arsi ga ada lagi yang prof dan gubes). Lumayanlah pas tingkat satu pernah salaman dengan beliau, waktu asistensi dengan Bu Ade di PSUD. Bangunan lain rancangan Pak SLW yang terdekat ialah Sasana Budaya Ganesha.

Mendekati waktu berbuka, akan ada pengumuman yang meminta para jamaah untuk duduk berjejer dalam 2 shaff yang saling berhadapan di tengah masjid, lalu ada panitia yang membagikannya dari tengah mereka satu persatu. Kalo saya perhatikan sih ada ada snack dan ada makanan berat. Snack pembukanya dalam box gitu, gatau isinya apaan. Kalo makanan beratnya dibungkus pake kertas nasi. Orang Indonesia kasian ya, kayaknya susah semua. Masa disuruh jangan beranjak dulu sampai ta’jil yang dibox habis (supaya ga berantakan masjidnya), eh malah langsung kabur setelah dapat ta’jil. Ckckck…

Ba’da Isya ada ceramah dulu. Subet, ini ceramahnya lama banget, lebih dari setengah jam. Udah gitu, kadang pake basa sunda dan agak kasar-kasar gitu. Tapi kontennya emang menyentil dan kocak sih. Klik banget dengan para jama’ah.

Di Pusdai, shalat tarawih dilakukan dalam 8 rakaat (setiap 2 rakaat salam). Yang membedakan dengan masjid lain adalah imamnya bener-bener membaca Quran. Hanya saja, sang imam ga megang mus-haf, beliau hanya membaca Quran super besar yang ada dihadapannya. Kayaknya 1 rakaatnya itu setengah halaman deh, jadi selama tarawih tiap malam dapet 2 lembar Quran. Alhasil, meski sudah memasuki ‘asyrul awakhir, bacaannya masih di surat panjang antara Al Baqarah dan ‘Ali Imran (lupa surat yang mana, tapi inget banget antara dua ini soalnya baru aja pas paginya dibaca).

Oia, ini satu-satunya tarawih yang saya ga ikut imam sampai selesai (uhh, sayang banget lah) karena ada janji jam 20.30. Untungnya pas banget selasai tarawihnya jam 20.25 dan untuk witirnya ikut yang 1/3 malam di masjid ketujuh =j

7. Masjid Habiburrahman, Lanud Husein Sastranegara

Ini masjid favorit sepanjang hidup saya untuk mabit dan shalat malam lah. Makasih untuk rekan seperjuangan di Mata yang memperkenalkan saya dengan masjid ini, terutama Rian. Memang lebih sering anak Mata’ yang sering terlihat di sini sih, terutama Yana (sebelum ke Jepang) dan Setyo.

Salah satu yang membuat Habib spesial adalah karena kita bisa melihat secara langsung pesawat yang lepas landas maupun yang mendarat, hehe. Kalo sore, pesawatnya udah jadi tontonan penduduk sekitar lah. Trus, paling mantep tuh kalo pesawat melintas dekat tepat di atas kepala pas lagi ngendarain motor, itu mah udah ga merhatiin jalan lagi, padahal sedang tikungan panjang. Btw, salah satu tanda alam untuk malam Qadr itu kan malamnya hening, lah ini berarti Habib ga akan kebagian dong, wong tiap malam ada suara berisik pesawat bolak-balik di runway.

Menjelang 10 hari terakhir, innercourt (bukan court juga sih, soalnya pake lantai) Habib disulap jadi perkemahan. Setiap jengkalnya dipenuhi oleh tenda-tenda para peserta itikaf. Oia, itu kayaknya ada yang buka usaha pijat ya? Sebenernya pengen banget, tapi yang mijitin perempuan sih (kalo pasiennya laki-laki pake sarung tangan dokter), akhirnya ga jadi dipijat deh. Trus, teras yang ada di antara tangga ke tempat wudhu laki-laki dan tangga ke tempat wudhu perempuan juga, banyak yang jualan buku dan madu. Di halaman belakang masjid pun ga kalah rame, mirip dengan pasar dadakannya alun-alun, hanya saja yang ini versi mini-nya.

Untuk buka, kita bisa mesen makanan dari ba’da zuhur sampai ashar ke panitia. Yap, sayangnya, di sini (kemungkinan) buka-nya berbayar. Eh, kecuali lagi ada yang nyumbangin makanan deng, soalnya waktu itu pernah ada gratisan (uhh, mupeng, ga paham lagi itu banyaknya pahala untuk yang nyumbang). Kalo mau sahur pun, kita mesen ke panitia, mulai dari selesai shalat tarawih hingga pukul 22.15 WIB. Kita bisa milih 3 menu makanan dengan kupon yang berbeda warna. Kalo bisa sih, cepet-cepetan mesen, karena ada kuotanya. Tapi, kalo ga kebagian, tinggal beli pas jam-jam sahur ke halaman belakang kok. Tukang-tukangnya masih menerima dengan tangan terbuka.

Di Habib shalat tarawihnya 8 rakaat dengan 4 kali salam. Nah, selama tarawih ini imam membaca 1 juz Al Quran. Setelah shalat tarawih selesai, tidak ada shalat witir karena nanti dilakukan setelah shalat Tahajud (beda dengan Shalat di Daarut Tauhid yang Witirnya bareng Tarawih) dan peserta dibebaskan mau ngapain (makan, ngobrol, tilawah, tidur, dll). Khusus untuk yang ingin tidak tidur dan menghabiskan malam dengan shalat dan tilawah, ada karpet khusus berwarna merah. Tapi tetep weh, masi banyak yang tidur di karpet merah. Mabet!

Untuk shalat tahajud, panitia akan membangunkan jamaah itikaf jam 12 malam. Meski sebenernya mulai shalatnya jam setengah satu dini hari, jadi masih ada waktu untuk ngulet-ngulet ngumpulin nyawa. Shalat tahajud di Habib menghabiskan 3 juz quran sekaligus. Yah, cukup menggetarkan hati dan kaki. Kaki sih gemetar karena pegal-pegal, hehe, bahkan telapak kaki pun sampai tidak terasa apa-apa. Setelahnya, shalat witir 3 rakaat dengan sekali salam. Saat witir ini sih bacaannya pendek-pendek: rakaat pertama surat Al A’la, rakaat kedua Al Kafirun, dan rakaat ketiga serangkaian surat terakhir mulai Al Ikhlas, Al Falaq, hingga An Nas (saya baru tahu kalo justru sunnah shalat witir emang baca itu). Jadi berdirinya nyantai banget dibanding Tahajud. Akan tetapi, doa qunutnya puaanjang pisan nan syahdu. Banyak yang nangis saat witir ini. Ustadz Abdul Aziz Abdul Rauf-nya pun membawakannya dengan sepenuh hati, terutama ketika meminta ampunan dari adzab neraka, mengharap menjadikan alquran sebagai sahabat, mendoakan kemuliaan islam dan pemeluknya, serta memohon keselamatan saudara-saudara di Palestina dan Myanmar. Entah mengapa, saya merasa mengerti doa-doa yang dibacakan kala qunut ini.

Yah, itu saja sharing-seseringannya. Semoga ada manfaat walau hanya secelah.
Doakan jua bahwa qiyam kita, rukuk kita, sujud kita, dan tilawah kita, diterima oleh-Nya sebagai amalan shalih ya…

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s