Orang K*plak

Hehe, mohon maaf ya. Tema kali ini sangat kejam dan tajam, sangat keras dan kasar. Tapi sebenernya kata yang saya taro di judul tuh udah saya perhalus dan disensor. Jadi sekarang jadi ada 26 kemungkinan ya. Muhahaha…

Terus, asal mula ide tulisan kali ini adalah dari bahan standup pandji yang mesakke bangsaku yang di bawah ini. Tonton aja dari menit 3:51 sampe beres. Walaupun ada bit yang dipotong oleh si tipi.

Yah, ada benernya sih, kebodohan dan kek*plakan itu beda loh. Bodoh itu musuh bangsa, harus dihilangkan dengan pendidikan. Dan pendidikan itu tidak melulu tentang bangku sekolah. Saya juga sekarang mulai berpikir kalo anak saya tidak perlu disekolahkan, karena yang penting adalah anak saya tuh diberi pendidikan.

Tahun ini ada berita kalo anak 14 tahun diterima di ITB lewat SBMPTN. Itu pun setelah tahun lalu gagal. Jadi, anak umur 13 tahun tersebut udah pernah ikutan ujian SBMPTN. Nah, gimana caranya? Ya, homeschooling. Ga mungkin yang laen. Secepet-cepetnya kelas akselerasi, paling beda 3 tahun doang.

Karena emang, in my st*pid opinion, pendidikan formal yang penting untuk diikuti adalah Perguruan Tinggi, karena (selain dapat gelar akademis) di situlah keilmiahan seseorang bisa diuji (kalo kampusnya bener loh ya). Di kampus juga, tempat di mana daya kritis seseorang bisa berkembang. Karena kampus adalah tempat di mana semua tanya harus ada jawabnya, termasuk yang jawabannya Allahu a’lam.

Nah, kalo kek*plakan beda lagi. Seperti yang pandji bilang. Kalo orang k*plak itu ga ada hubungannya dengan pendidikan. Kek*plakan itu bisa saja ada pada orang yang berpendidikan tinggi. Dan yang kayak gitu tuh harus musnah aja, pokoknya harus ga ada. Karena dia yang k*plak, kita yang kena sial dari kek*plakannya.

Beberapa waktu lalu, saya menulis tentang kek*plakan para ahli hisap. Ga ada kata lain, para perokok itu ya k*plak. Terus pas SD kita sering belajar, kalo buang sembarangan atau nyerobot antrian itu ga boleh. Nah, kalo ada orang yang udah tua (dan saya yakin dia sekolah) melakukan hal-hal itu, berarti dia bukan bodoh melainkan k*plak. Dan saya yakin orang yang merokok, yang buang sampah sembarangan, atau yang nyerobot antrian itu ada yang berpendidikan tinggi juga. Dan liat deh poster di bawah ini:

Saya termasuk salah satu orang yang merasa kalo orang yang nunggu kereta api lewat di sebelah kanan (di gambar disebut bodoh dan idi*t), itu salah satu orang paling k*plak dan dzalim sedunia. Yang k*plak dia, yang kena kita-kita yang di jalur kiri (di gambar disebut cerdas). Kenapa? Karena yang di sebelah kiri, yang notabene sudah dengan baik hati mengantri dan menunggu giliran, harus disalip sama orang-orang k*plak yang baru dateng dan dengan seenak jidatnya diem di sebelah kanan. Padahal jelas-jelas jalur tersebut adalah untuk kendaraan dari arah yang berlawanan. Jadinya bagi kendaraan yang udah di jalur yang bener, malah kesendat dan kemacetan yang makin panjang pun terjadi.

Pernah pada kejadian kayak gini, saya kena kereta lewat lebih dari 5 kali. Itu artinya saya lebih dari 5 kali saya kena TENG TENG TENG-nya kereta. Udah gitu, satu kali TENG TENG TENG bisa 2 sampai 3 kali kereta yang lewat. Itu tuh luamaaa banget lho. Emang tuh dzalim yang di kanan dan bikin macet.

Yah, kalo bener-bener kepepet antri aja di barisan yang di garis pembatas putus-putus. Dan itu pun harusnya malu. Atau kalo cerdas sih justru harusnya sih ke tempat yang sepi dari motor, yaitu di kiri mobil paling kiri. Biasanya justru lebih cepat dibanding di kanan mobil paling kanan. Hehe…

Solusi dari fenomena kayak gini tuh bukan jalannya diperlebar, tetapi orang-orang yang k*plak dimusnahkan. Kalo cuma ngelebarin jalan mah nanti malah makin banyak yang ngambil ke kanan. Kan kalo gitu yang di kiri malah makin lama nunggunya. Karena sama si pak ogah yang sok-sokan ngatur lalu lintas, justru yang didahulukan tuh yang kanan (yang nyerobot antrian kendaraan). Ini si pak ogah-nya juga k*plak sih, harusnya mah dahulukan yang kiri. Terus supaya kendaraan dari arah berlawanan bisa lewat juga, yang ada di kanan disuruh puter balik dan ikut ngantri di sebelah kiri. Bener ga?

Ya Allah, lindungilah Indonesia dari kek*plakan dan orang-orang k*plak (terutama yang gak tau kalo dia itu k*plak). Amiin…

Silakan menanggapi tulisan ini...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.