[jurnal] Buku LDW (pendahuluan)


Assalamu’alaykum wr wb

Ahh, cukup sebel juga kemaren-kemaren ga sempet ngurusin buku ini. Sekarang udah terdampar di Bogor =(
Pokoknya harus jadi sebelum oktober ya! Fighting!!!

Eh, saya punya usul baru untuk konsep bukunya.
Kan kita ceritanya mau bikin pedoman LDW, maka dari itu tidak boleh lepas dari pedoman asasi kita (yang udah terjamin keberhasilannya), yaitu Al Quran.
Sayyid Quthb dalam Ma’alim fith Thariq telah menjabarkan bebarapa karakteristik Al Quran sebagai manhaj hidup , berikut ini ringkasannya:

  1. Tujuannya jelas. Sudah jelas bahwa tujuan akhir dari manhaj Al Quran adalah tegaknya Laa Ilaaha Illallah wa Muhammadur Rasulullah di tiap hati umat Islam, agar aqidah yang lurus itu hadir di tiap relung jiwa manusia yang lahir ke dunia
  2. Memiliki tahapan. Mulai dari sembunyi-sembunyi, terang-terangan saat bergabungnya Umar bin Khattab, lalu hijrah agar lebih leluasa berdakwah, kemudian boleh perang bila diserang tetapi masih menahan diri untuk memulai peperangan (mulai ada pertumpahan), dan akhirnya perang ekspansif saat turunnya Surat At Taubah agar din ini semata hanya untuk Allah.
  3. Dekat dengan realitas. Bukan teori semata, melainkan bersentuhan langsung dengan kondisi riil masyarakat. Maka dari itu, diturunkan berangsur-angsur dan perlahan-lahan sesuai dengan situasi yang terjadi saat itu.
  4. Menyeluruh dan universal. Mengatur dari yang kecil seperti mencukur rambut, hingga yang besar seperti mengurus negara. Berlaku di semua tempat untuk saat ini maupun pada masa yang akan datang.

Oia, sebelumnya perlu diluruskan, kita bukan sedang membuat tandingan Al Quran yang nantinya menjadi manhaj pengganti Al Quran, maupun bukan ingin meniru yang serupa dengan Al Quran.
Kita tetap memegang teguh Al Quran sebagai pedoman utama kita dan tidak sekali-kalipun terlintas untuk mencari (apalagi membuat) penggantinya, yang kami lakukan hanyalah sebatas memberikan rekomendasi praktis untuk mengimplementasikan nilai-nilai Qurani dalam tataran dakwah kampus (bahkan lebih spesifik lagi yaitu dakwah fakultas/sekolah/program studi) sehingga bila ada nanti ketidaksesuaian antara keduanya, buku panduan ini bisa ditinggalkan dan kita harus kembali pada Al Quran.
Kita pun yakin bahwa tidak ada yang bisa meniru Al Quran meski semua manusia dan jin bersekutu untuk membuatnya, yang kami ingini hanyalah agar buku ini bermanfaat sebanyak-banyaknya dengan mencontoh pedoman yang sudah pasti keberhasilannya (Al Quran) sehingga setidaknya prinsip-prinsip buku ini mendekati karakteristik pedoman tersebut.
Baca lebih lanjut

[jurnal] Road to Malaysia 2011


1. administrasi

hal-hal administratif yang perlu disiapkan hanya paspor. kecuali mau 1 bulan berada di sana, baru mesti menyiapkan surat-surat tertentu lainnya.
dua tahun lalu sih untuk membuat paspor tinggal datang ke kantor migrasi, lengkapi persyaratannya (belum dapat info apa aja yang harus disiapin, katanya sih ga terlalu susah), seminggu kemudian jadi. biaya yang dikeluarkan sekitar Rp350.000.

2. ongkos dan biaya hidup

ongkos pulang-pergi standarnya sekitar Rp1.000.000. namun, semua tergantung pada kapan kita pesannya, semakin mendekati hari keberangkatan, semakin mahal. jadi, sebenarnya ongkos bisa kurang dari Rp1.000.000 (saya sendiri pernah lihat yang Rp300.000 sekali berangkat), tetapi bisa juga lebih dari harga standar tersebut.
untuk info lebih lanjut, silakan cek 3 situs maskapai yang sering dipakai mahasiswa indonesia di malaysia:
1. Air asia (http://www.airasia.com/my/en/home.html)
2. Malaysia Airlines (http://www.malaysiaairlines.com/my/en/home.aspx?s_kwcid=TC|16774|malaysian%20airlines||S||3083140097)
3. KLM (http://www.klm.com/travel/my_en/index.htm)
oh iya, siapkan juga uang sebesar Rp150.000 – Rp200.000 untuk airport tax di bandara soekarno-hatta (cukup sekali).
lalu, perjalanan di udara memakan waktu sekitar 2 jam dan dari bandara ke kuala lumpur butuh waktu 45 menit sampai satu jam.

sedikit gambaran tentang biaya hidup di malaysia, sekali makan di sana harganya mulai RM 5 (sekitar Rp15.000). itu yang standar. kalau makannya di mall bisa sampai RM 15 (Rp45.000). sedangkan biaya tranportasi di sana antara RM 1.5 – RM 3 (Rp4.500 – Rp9.000).
Baca lebih lanjut

[jurnal] Sharing Kewilayahan di pra-GIT (part 1)


Pendahuluan

QS Ali ‘Imran : 104
“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung.”

QS Asy Syuraa : 23
“…Katakanlah: Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan…”

Dua ayat tentang perintah berdakwah. Pada surat Ali ‘Imran ayat 104 kita diperintahkan untuk memilih menjadi golongan yang beruntung, sedangkan pada surat Asy Syuraa ayat 23 kita diperintahkan untuk meluruskan niat untuk tidak mengharapkan upah dalam berdakwah tetapi mengharapkan saling berkasih sayang dalam kekeluargaan. Mungkin itulah mengapa jargon GAMAIS ITB berbunyi “Karena Kita Keluarga.”

Mari kita berangkat dari visi GAMAIS 2008-2013, yaitu “Satu Keluarga Menjadi Model LDK Nasional Berbasis Pembinaan dan Kompetensi Melingkupi Seluruh Sayap Dakwah Menuju Indonesia Islami.”

Dari satu kalimat di atas, tersebut sebuah frase “Indonesia Islami”, hal tersebut menunjukkan bahwa GAMAIS ITB memiliki pandangan dan cita-cita yang besar dalam kinerja dakwahnya. Serta menunjukkan peran GAMAIS ITB sebagai salah satu batu bata di dalam proyek besar pembangunan Indonesia Islami.
Baca lebih lanjut

[jurnal] Go International!


Ketika perseteruan Malaysia dan Indonesia di ajang AFF memuncak, sebuah LDK dari UTM (Universiti Teknologi Malaysia) yaitu Kelab Iqra’, mengadakan jaulah ke GAMAIS ITB pada 15-16 Desember lalu. Katanya sih mereka berkunjung ke UI dan UGM juga (bener gak?). Maka dari itu, untuk kesekian kalinya, GAMAIS ITB mengadakan acara Ta’lim Antar Negara, kali ini dengan tema “Ukhuwah Serumpun.”

Oh iya, ada baiknya saya jelaskan UTM secara singkat. UTM berdiri pada tanggal 1 April 1972, saat ini memiliki mahasiswa sejumlah 25.000 orang. Dari dosen yang ikut rombongan kemarin, disebutkan bahwa UTM pada 2010 mendapat predikat “universitas riset” dari kerajaan Malaysia. Dari total 25.000 mahasiswa, 2500-nya merupakan mahasiswa asing.

Nah, selepas acara itu saya berkenalan dengan seorang mahasiswa Senibina/Arsitektur bernama Yazid. Beliau Mahasiswa tingkat 4, akan lulus 1 tahun lagi. Dibanding jurusan lain di UTM, program sarjana muda arsitektur memakan waktu paling lama yaitu minimal 5 tahun, sedangkan jurusan lain bisa 3-4 tahun. Karena waktu kuliah minimal 5 tahun, berarti ada minimal 10 semester yang harus dilalui. Setiap semesternya memiliki mata kuliah studio.
Baca lebih lanjut

[jurnal] MIT Pertemuan Kedua


MuSA Integrated Training
Senin, 6 Desember 2010
Pukul 17.00-18.00
di Pilotis Geodesi

“Leadership, Followership, and Team Building”
Panji Prabowo FT’06 (Sekjen Kabinet KM ITB 10/11, Kepala GAMAIS ITB 09)

LEADERSHIP
Setidaknya seorang pemimpin yang baik memiliki 3 hal, yaitu:
1. Kekuatan visi: dengan visi, suatu organisasi akan mencapai suatu tujuan yang pasti. kekuatan visi inilah yang dimiliki oleh Rasulullah dalam kepemimpinannya pada masa awal turunnya Islam di muka Bumi.
2. Kekuatan teladan: keteladanan lebih bisa menggerakkan tim daripada kata-kata manis belaka. ini juga yang menjadi kunci kepemimpinan Rasulullah.
3. Kekuatan ruhiyyah: kedekatan dengan Allah dan konsistensi untuk menjaga amal shalih harian insya Allah akan membuat kepemimpinan lebih berkah dan diberi petunjuk oleh Allah.

FOLLOWERSHIP
Setidaknya seorang yang dipimpin harus memiliki 2 hal terhadap pemimpinnya, yaitu:
1. Rasa hormat: dengan cara mematuhi segala yang diperintahkan oleh sang pemimpin (syarat dan ketentuan berlaku)
2. Rasa menghargai: dengan cara memberikan kritik dan saran kepada pemimpin secara baik-baik dan benar (caranya tepat, tidak menjatuhkan, dll).
Baca lebih lanjut

[jurnal] Cakep MuSA 2011


Berdasarkan hasil kuesioner, berikut ini adalah nama-nama yang menjadi calon Kepala MuSA 2011 yang lanjut ke tahap wawancara:
1. Elba Novyanda PL’09
2. Fikri Farobi PL’08
3. Khairun Rizki PL’09
4. Mahdi Karim PL’09
5. Rakhmat Fitranto Aditra AR’08
6. Roby Dwiputra PL’08
7. Suhendri AR’08
Baca lebih lanjut