Program Tepat, Kerja (insya Allah) Berkah


Berikut ini ada rumus yang sering digunakan oleh GAMAIS ITB untuk membuat program kerja (terutama kepanitiaan), yaitu CAVD: Cash flow, Appreciation, Value, and Documentation. Yang perlu dicatat, rumus tadi bukanlah tahapan ataupun urutan, tapi biar enak aja nyebutnya CA-V-D! hehe =D

1. Cashflow/basis dana

perlu ada perubahan mindset di setiap departemen atau kepanitiaan bahwa proker adalah tempatnya menghasilkan dana, bukan menghabiskan dana. diharapkan setelah suatu program berakhir, yang terjadi adalah memberikan sejumlah uang ke bendahara, bukan sebaliknya. minimal impas lah.
lalu, perlu adanya kemandirian finansial. setiap departemen/kepanitiaan punya usaha sendiri dan tidak bergantung pada departemen danu atau donatur. misal, inkasi dari BIRU Smansa atau Al Mishbah.
bahkan, perlu ada target jangka panjang bahwa nantinya DKM memiliki keberlimpahan dana dan itu semua digunakan untuk pelayanan umat, semisal beasiswa dan penyaluran zakat/infaq/shodaqoh/hewan qurban. salah satu keberlimpahan dana itu didapat dengan mendirikan usaha mandiri.

2. Appreciation/Participation

dalam setiap program kerja, kita perlu memerhatikan objek, subjek, dan supporter sehingga mereka memberikan tanggapan positif kepada setiap yang DKM lakukan. ini juga menjadi salah satu parameter keberhasilan dakwah.
Baca lebih lanjut

hanya ingin berbagi untuk smansaku…


hampir enam tahun semenjak momentum itu. sebuah peristiwa yang membuat diri ini merasa lebih dekat dengan Rabbnya.
ya, hampir enam tahun lalu saya pertama kali menginjakkan kaki di SMA Negeri 1 Bogor. setelah display ekskul ketika MOS, saya berpikir untuk ikut tiga ekskul saja: Sketsa, Panssera, dan Diafragma. hanya itu, sampai suatu ketika seorang teman datang menghampiri saya, nyodorin selembar kertas, dan berkata “peh, isi!”
kertas itu adalah lembar formulir pendaftaran DKM Ar Rahmah.

saya ga kepikiran sama sekali mau ikut DKM sebelumnya. tapi itulah momentumnya, sebuah peristiwa yang membuat diri ini merasa lebih dekat dengan Rabbnya. hingga kini saya senantiasa bersyukur atas momentum itu. apa jadinya kalo saya tidak disodori beberapa lembar kertas itu? apa jadinya kalo saya males mengisinya? huff, mungkin saya ga akan menulis ini sekarang.

kawan, kebanyakan alasan teman-teman kita masuk DKM adalah ingin mendapat ilmu. betul tidak? tetapi ternyata DKM adalah lembaga dakwah yang secara tidak langsung menuntut pengurusnya untuk memberi (bukan menerima seperti yang diharapkan ketika pertama kali mendaftar)
ini yang banyak tidak dipahami oleh teman-teman kita, bahwa dakwah sejatinya adalah untuk diri kita sendiri.

pernah ga temen-temen merasa jenuh dalam beribadah? kalo saya sih sering. hehe.
atau pernah ga sengaja baru bangun waktu adzan shubuh padahal kita biasa tahajud?
atau pernah merasa gada waktu untuk ibadah? misal ada acara outbond yang kotor-kotoran dari pagi buta ampe zuhur. berarti ga sempet sholat dhuha kan, padahal kita udah biasa sholat dhuha. nah gimana noh?
gampang, solusinya adalah dakwah.

Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yang mengajak kepada petunjuk maka ia akan mendapatkan pahala yang sama dengan pahala orang yang mengikutinya, tanpa mengurangi pahalanya sedikitpun. Dan barangsiapa yang mengajak kepada kesesatan maka ia pun akan menanggung dosa yang sama dengan dosa orang yang mengikutinya, tanpa mengurangi dosanya sedikitpun.” (HR. Muslim)

jadi konsep mudahnya gini, ketika kita udah ga bisa buat apa-apa lagi untuk mendapat pahala, pakailah pahala orang lain. toh, orang lain juga ga rugi.
apalagi modalnya cuma ngasih petunjuk. cuma ngasih tau doang.
tapi ada yang perlu dicatat: jangan sampai jadi calo, kita ngajakin orang lain tapi kita sendiri ga ngelakuin.
menurut saya, itulah esensi dakwah sebenarnya (selain mengajak orang lain dari kegelapan menuju cahaya Islam)
CMIIW, Allahu’alam…
Baca lebih lanjut

Muhasabah PERSPEKTIF


Malam pertama perspektif, peserta disuguhi tontonan yang berjudul ‘Denias: Senandung di Atas Awan’. Setelah filmnya selesai dan hikmah yang dapat diambil sudah disebutkan oleh peserta, peserta diperintahkan mengeluarkan selembar kertas untuk menulis surat wasiat.

Panitia men-simulasikan bahwa mungkin saja kita semua (ditekankan untuk peserta) tidak bangun lagi dan kita tak bertemu lagi, namun mereka masih meninggalkan hak orang lain yang belum dipenuhi, semisal: berhutang atau belum minta maaf kepada seseorang. Oleh karena itu, peserta diminta menuliskan surat wasiat yang isinya seperti itu. Eh, ternyata ada yang nangis loh =D
Setelah beres semua, surat dikumpulkan dan peserta tidur.

Pukul 02.00 WIB, peserta dibangunkan untuk qiyammullayl. Tetapi yang aneh, kayaknya panitia yang lain pada ga sholat deh. Heu, yasudahlah…
Nah, 30 menit kemudian perjalanan muhasabah pun dimulai…

1. Pos Pengondisian

Peserta dikumpulkan di dekat gerbang ecopesantren untuk pos pengondisian. Di pos ini peserta akhwat dibuat berpasang-pasangan, sedangkan yang ikhwan sendiri-sendiri. Ada peregangan sebentar untuk menghangatkan badan. Setelah dirasa cukup, peserta diminta untuk menyiapkan mental dan jangan becanda. Mereka harus berjalan mengikuti lilin yang telah disediakan panitia sambil merenungi setiap kejadian yang ditemui selama perjalanan.

Kemudian, tiap 3-5 menit peserta diberangkatkan. Ikhwan akhwat selang seling. pertama 2 akhwat, lalu 1 ikhwan, 2 akhwat lagi, dan seterusnya.

2. Pos “Siap matikah anda?”

Setelah bergelap-gelapan di jalan menuju pos ini, peserta dihadapkan kepada suatu tempat yang diterangi banyak lilin. Di situ terdapat 3 orang yang sedang membaca alquran di depan sebuah sosok berwarna putih. Ya, itu adalah jenazah yang sudah dikafani.
Baca lebih lanjut

[jurnal] lingkaran cahaya


Lingkaran,,
suatu bentuk yang unik. ada yang bilang bahwa ia adalah segi banyak.
karena memiliki segi yang tak terhingga banyaknya.

Namun,,
Ini bukan lingkaran biasa.
Ini adalah lingkaran cahaya…
Baca lebih lanjut

[jurnal] mengisi sebuah ta’lim


CARA MUSLIM BERGAOOL

“Hai orang-orang yang beriman, Barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, Maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha mengetahui.” (TQS. Al Maaidah: 54)

Kita semua yakin, bahwa Islam adalah agama yang mulia dan sempurna. Satu-satunya agama yang diridhoi oleh Allah. Hanya saja, kecemerlangan cahaya Islam telah diredupkan oleh para pemeluknya. Kemuliaan Islam tidak dibarengi dengan keindahan akhlaq para pengikutnya. Sehingga cap yang kurang baik cukup melekat pada Islam pada saat ini, sebut saja: ngaret dan teroris.

Selain itu, pada saat ini jika ada suatu posisi strategis yang diisi oleh pemeluk Islam yang taat, masyarakat umum akan berpikiran negatif. Mereka tidak percaya. Padahal dahulu, tiap orang ingin dilindungi oleh kekhalifahan Islam, baik yang Muslim maupun yang kafir. Bahkan ada yang ingin dipimpin oleh orang Islam meskipun mayoritas penduduknya nonmuslim.

Oleh karena itu,
Sudah saatnya, kemuliaan Islam dibarengi dengan kecemerlangan akhlaq para pemeluknya!
Sudah saatnya, seorang Muslim memiliki kemampuan untuk mengelola suatu lembaga yang mengurusi hajat orang banyak!

Karena sesungguhnya akhlaq adalah ciri khas seorang muslim yang membedakannya dari yang lain. Akhlaq Islam yang tinggi dan mulia, ia mengidentifikasikan manusia sebagai makhluk yang berbeda dengan binatang (lihat QS. 7:179). Akhlaq lahir dari pemahaman yang benar tentang ibadah dan buah dari ibadah itu sendiri (contohnya pada QS. 29: 45 dan QS. 2: 197). Selain itu, bukankah salah satu tugas Rasulullah adalah untuk menyempurnakan akhlaq manusia?

”Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang sholeh” (HR: Bukhari dalam shahih Bukhari kitab adab, Baihaqi dalam kitab syu’bil Iman dan Hakim)

Lalu, seperti apakah akhlaq seorang Muslim itu?
Setidaknya kita harus berakhlaqul karimah terhadap empat hal:
Baca lebih lanjut

Shaf Masjid


bismillah assalamu’alaykum wr wb

innalhamdalillah wash shalatu wassalamu ‘ala Rasulillah

umm, pada suatu jumat (lupa kapan, tapi udah cukup lama) saya pernah mendengar sebuah khutbah jumat di masjid di cisitu, nama masjidnya al-amanah. sang khotib berkata kira-kira begini:

“untuk mengukur kekuatan da’wah di suatu wilayah, lihatlah jumlah shaf di masjidnya. makin banyak shaf, makin cepat kebangkitan Islam terwujudkan.”

jleb, saya langsung tertohok.
tiba-tiba teringat masjid-masjid yang saya sering kunjungi di lima waktu tiap harinya. masjid di deket rumah di bogor, masjid SMA, masjid al ukhuwah ini, dan masjid SALMAN!
seinget saya jumlah shafnya masih dikit (kecuali masjid SMA, karena emang para siswa cuma bisa shalat disitu, jadi agak banyak)

lantas saya jadi mikir, apa yang telah saya lakukan selama ini?
berdakwah dari hongkong! ngajak ngelaksanain yang wajib aja belum bisa, apa lagi ngajak ke hal lain?
astaghfirullah,,,
Baca lebih lanjut

Filosofi Nama MuSA


Bismillah
Assalamu’alaykum wr wb

Sungguh, ketika pertama kali mendengar nama lembaga kerohanian Islam di fakultas SAPPK ini, sekitar 2 tahun yang lalu, saya agak bergidik.
Musa adalah nabinya umat yahudi, bukan nabinya umat Islam.
Ada rasa penolakan dalam diri, mungkin karena kebencian saya terhadap sikap yahudi yang menganut zionisme di Palestina.

Namun ternyata, nabi Musa memberikan contoh yang luar biasa kepada kita.
Setiap perjuangannya, pengorbanannya, kesabarannya… Luar biasa!
Patut kita contoh…

Namanya berulangkali disebut oleh Allah dalam kitab umat Islam.
Kisah perjalanannya bertebar merambah hampir di tiap surah.
Beliaulah nabi pertama yang disebut Allah dalam Al Quran, selain nabi Muhammad.
Terlebih Allah telah menetapkan, nabi Musa terkisah untuk menguatkan jiwa, hati, dan rasa seorang nabi Muhammad.

Kini begitu terasa, betapa tak mudah menjadimu, hai Musa.
Nabi Musa mengemban risalah dalam keadaan yang serba tak sempurna.
Ia tak fasih bicara, sulit berkata-kata.
Lidahnya cadel akibat pernah memakan bara api semasa kecil.
Ia pun tersalah karena pernah membunuh secara tidak sengaja.

Maka, saat wahyu turun, air matamu menitik dan tubuhmu berpeluh.
Dalam kesadaran penuh akan beratnya beban da’wah, kau mengeluh:
“Bicaraku gagap, lidahku kelu, aku takut mereka akan mendustakanku
dan pada mereka aku berdosa sungguh, aku takut akan dibunuh”

Baca lebih lanjut