Audisi Imam


Tulisan ini bermula dari kegelisahan kalo lagi shalat berjamaah di masjid, imamnya suka melakukan “kesalahan umum dalam membaca Al Qur-an.” Termasuk saya juga yang masih banyak salahnya pas dites baca Qur-an. Hehe.. Makanya, saya suka ga mau kalo jadi imam, walaupun pengen banget PANTAS menjadi imam shalat. Huff…

Jadi gini lho, saya mau usul, kenapa ga diadain audisi imam masjid aja ya? Nanti diranking gitu, dari yang paling bagus ke yang bagus. Tapi rankingnya cukup diketahui sama yang ikutan audisi aja. Audisinya pun tertutup, untuk menjaga kehormatan yang ikut audisi. Usulan ini bisa dibuat untuk masjid-masjid lingkungan yang ada di perumahan elit sampai di perkampungan, juga untuk masjid sekolah, kampus, dan instansi lainnya.

Terus gimana cara audisinya? Kalo menurut pemerintah, khususnya Dirjen Bimbingan Masyarakat Islam dari Kementerian Agama RI, ada beberapa persyaratan, kompetensi umum, dan kompetensi khusus tentang Penetapan Standar Imam Tetap Masjid.

Persyaratan:

  1. Islam
  2. Laki-laki
  3. Dewasa
  4. Adil
  5. Sehat jasmani dan rohani
  6. Berakhlak mulia
  7. Berfaham Ahlusunnah wal Jamaah
  8. Memiliki komitmen terhadap da’wah Islam

Baca lebih lanjut

Amalan Terbalik


Hello guys, apa kabs?
Udah lama nih, saya gak nulis. Hehe…

Pada tulisan kali ini, saya mau cerita nih. Kadang saya sering menemukan orang-orang yang melalukan amalan terbalik. Saat amalan tersebut disunnahkan, dia malah tidak melakukan. Saat amalan tersebut tidak disunnahkan, dia malah melakukan. Kan kebalik. Dan ini tipikal, banyak dijumpai.

Setiap sebelum shalat, imam shalat hampir pasti mengucapkan hadits berikut ini:

Dari Anas bin Malik ra, RasuluLlah saw bersabda: “Luruskanlah shaf-shaf kalian, karena sesungguhnya kelurusan shaf adalah bagian dari kesempurnaan shalat.” (HR. Muslim)

Tapi, pas saya ngerapatin shaf, bapak2 di sebelah malah menjauh. Pengen banget bilang: “Pak, tadi kata imam disuruh ngerapatin shaf.” Triknya nunggu bapak2 di sebelah itu takbiratul ihram, baru saya rapatin. Mehehehe…

Anehnya, sering orang yang tidak mau ngerapatin shaf itu adalah orang yang ngajak salaman sehabis shalat. Padahal saya belum menemukan contoh tersebut dari Nabi saw.
Baca lebih lanjut

Jalan-Jalan Tarawih (2)


Sambungan postingan sebelumnya…

5. Masjid Agung Bandung(?), Alun-Alun Kota

Lagi-lagi lupa nama masjidnya. Pokoknya mah masjid paling gede yang ada di alun-alun bandung (deket savoy homann, gedung KAA, dan gedung merdeka), yang menaranya tinggi banget (kayaknya mau nyaingin Hagia Sophia-nya Turki =p) sampai keliatan dari jalan layang pasopati. Nah, saya kesini cuma sempet sekali. Pada saat saya dateng setelah muter-muter nyari masjid ini trus parkir basement-nya bikin bingung lagi, pas banget di masjid lagi bagiin ta’jil (soalnya emang lima menit lagi adzan) yang ternyata langsung makanan berat. Umm, kayaknya sih ada sedikit keributan karena ada jamaah yang ga dapet. Saya sih ga mikirin makanan, soalnya udah bawa sendiri. Baru aja nyampe depan keran mau wudhu, adzan berkumandang.

Di sini saya pertama kalinya shalat 23 rakaat di bandung dan itu di saat saya sedang tertinggal target tilawahnya, jadi agak kesel gimanaaa gitu, sehingga harus berkali menyabar-nyabarkan diri: “Ayo peh, bisa sampai beres. Pahalanya seperti shalat semalam suntuk loh.”

Meski kurang fokus, saya sadar bahwa ini menurut saya adalah satu-satunya shalat tarawih 23 rakaat yang bener. Shalatnya lamaa banget, kalo ga salah hampir jam 9 baru selesai. Cukup nyunnah tentang panjang shalatnya, namun kalo tentang bagus tidaknya, Allahu a’lam hoho. Sayangnya yang ikut tarawih cuma 3-4 shaff, padahal tadi yang ikut ta’jil-an sealaihum gambreng dan di luar masjid (di area alun-alun) ada pasar dadakan yang rame pengunjung. Bahkan setelah shalat tarawih beres, di luar masjid masih penuh sesak lautan manusia.

Nb. Kalo malam-malam mau ke tempat parkir basement, lewat yang sebelah utara ya. Soalnya yang di selatan udah pada ditutup dan dikonci. Oia, kalo ga mau di basement, ternyata di bagian utara masjid (deket tempat wudhu akhwat) yang selevel dengan alun-alun, ada tempat parkir buat motor juga.

6. Masjid Pusdai, Jl. Suci(?)
Baca lebih lanjut

Jalan-Jalan Tarawih (1)


Ramadhan yang saya alami tahun ini ada yang berbeda, karena saya melakukan shalat tarawih di berbagai masjid yang berbeda di bandung, walaupun ga banyak-banyak amat.

eh, tapi sebenernya boleh gak sih? apakah ada sunnah yang lebih mengutamakan shalat di satu masjid saja? karena sebenernya saya melakukan jalan-jalan tarawih hanya iseng saja dan ternyata saya jadi tahu banyak jenis-jenis tarawih lho…

1. Masjid Ad Dakwah, Jl. Batik Sidomukti/Batik Halus

Masjid yang berada di dekat tempat tinggal saya ini, ternyata ‘punya’ Prof. Miftah Faridl lho. Beliau adalah ketua Yayasan Universitas Islam Bandung (masih gak sih?) dan tokoh nasional juga. Trus, kalo gak salah YPM Salman menetapkan bahwa beliau adalah imam utamanya (tapi malah jarang shalat di Salman, hehe). Oia, waktu saya tingkat 2, beliau lah yang menjadi dosen agama saya (ini kelas lucu deh, asdos-nya teh Elih tapi peserta kelasnya kang Heru, posisinya kebalikan kalo lagi rapat Mata’: kang Heru korum dan teh Elih staf S2Q).

Nah, kalo menjelang bedug maghrib, makanan-makanan ta’jil dijajarkan dalam 1 piring: gorengan, kue basah, dan kurma, di shaff paling belakang untuk ikhwan dan di teras masjid sebelah timur untuk akhwat. Pernah suatu ketika, ada makanan berat yang dibagikan ba’da shalat maghrib.

Shalat tarawih dilakukan setelah ceramah singkat (yang biasanya dilakukan oleh Pak Miftah sendiri) dan dilaksanakan berjumlah 10 rakaat (dengan rincian setiap 2 rakaat salam), lalu ditutup dengan shalat witir 1 rakaat. Saya ga tau hadits tentang qiyamul layl 10 rakaat, ada yang tau kah? Tolong share di bagian komen dong. Nuhun…
Baca lebih lanjut

Shaf Masjid


bismillah assalamu’alaykum wr wb

innalhamdalillah wash shalatu wassalamu ‘ala Rasulillah

umm, pada suatu jumat (lupa kapan, tapi udah cukup lama) saya pernah mendengar sebuah khutbah jumat di masjid di cisitu, nama masjidnya al-amanah. sang khotib berkata kira-kira begini:

“untuk mengukur kekuatan da’wah di suatu wilayah, lihatlah jumlah shaf di masjidnya. makin banyak shaf, makin cepat kebangkitan Islam terwujudkan.”

jleb, saya langsung tertohok.
tiba-tiba teringat masjid-masjid yang saya sering kunjungi di lima waktu tiap harinya. masjid di deket rumah di bogor, masjid SMA, masjid al ukhuwah ini, dan masjid SALMAN!
seinget saya jumlah shafnya masih dikit (kecuali masjid SMA, karena emang para siswa cuma bisa shalat disitu, jadi agak banyak)

lantas saya jadi mikir, apa yang telah saya lakukan selama ini?
berdakwah dari hongkong! ngajak ngelaksanain yang wajib aja belum bisa, apa lagi ngajak ke hal lain?
astaghfirullah,,,
Baca lebih lanjut

Lapangan Rumput Masjid Salman ITB


Memasuki area kompleks masjid Salman merupakan suatu pengalaman yang mengasyikan. Ada sekuens yang akan kita jalani, akan ada sensasi yang berbeda di tiap langkahnya, akan ada lompatan kecil pertanda kebahagiaan ketika menyusuri tangga-tangga mungilnya, akan ada kenyamanan dikelilingi bebatuan kokoh dan pohon yang rindang saat menapaki jalannya. Menyenangkan bukan?

Setelah keluar dari gerbang parkir seni rupa, saya berdiri di depan gerbang kompleks ini. Apa yang saya lihat? Hanya bebatuan hitam dihadapan. Tentu saya sudah terbiasa dengan batu kali itu, sebab kampus ITB penuh sesak dengan material yang satu ini. Saya jadi teringat Aula Barat dan Aula Timur ITB yang sungguh fenomenal. Bedanya, kalau di Masjid Salman material batu kali digunakan sebagai elemen lanskap. Inilah yang baru. Rancangan pintu masuk kompleks masjid yang meruang dengan elemen-elemen yang tersusun sedemikian rupa cantiknya, termasuk si batu kali.

Sayangnya, grass block yang mengiringi prosesi masuk menuju kompleks masjid sudah tidak baik lagi keadaannya. Lubang dimana-mana. Ketika hujan, air menggenang di situ. Mungkin itulah yang membuat orang-orang malas untuk berbondong-bondong menuju tempat peribadatannya. Kesan awal yang mereka dapatkan dari masjid kampus ini kurang baik.

Langkah pertama kita akan disambut oleh tangga-tangga mungil namun lebar, sehingga ketika menapakinya saya sering berlompat-lompat kecil. Saya cukup senang melakukannya, karena rambut saya pun akan turut naik-turun.

Awalnya kita akan turun dua anak tangga, jika mendongak ke sebelah kanan, kita akan menemukan lapangan rumput yang kurang terurus. Terlihat dari cukup panjangnya rumput-rumput tersebut. Kemudian, kita harus naik dua kali maka akan ada semacam bordes sebagai tempat berhenti sejenak memandangi sekitar, memperhatikan fenomena-fenomena yang luar biasa terjadi. Sampai di sini, pandangan kita masih terhalang dari Masjid Salman. Susunan elemen lanskap berupa batu kali yang telah kita sebut di awal tulisan menjadi penyebabnya. Dia menghadirkan rasa penasaran ke dalam diri kita. Saatnya bergerak kembali, jangan sampai istirahat sejenak ini melenakan kita. Istirahat sebenarnya hanya ketika kita telah sampai di ujung jalan ini.
Baca lebih lanjut