[jurnal] Sharing Kewilayahan di pra-GIT (part 1)


Pendahuluan

QS Ali ‘Imran : 104
“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung.”

QS Asy Syuraa : 23
“…Katakanlah: Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan…”

Dua ayat tentang perintah berdakwah. Pada surat Ali ‘Imran ayat 104 kita diperintahkan untuk memilih menjadi golongan yang beruntung, sedangkan pada surat Asy Syuraa ayat 23 kita diperintahkan untuk meluruskan niat untuk tidak mengharapkan upah dalam berdakwah tetapi mengharapkan saling berkasih sayang dalam kekeluargaan. Mungkin itulah mengapa jargon GAMAIS ITB berbunyi “Karena Kita Keluarga.”

Mari kita berangkat dari visi GAMAIS 2008-2013, yaitu “Satu Keluarga Menjadi Model LDK Nasional Berbasis Pembinaan dan Kompetensi Melingkupi Seluruh Sayap Dakwah Menuju Indonesia Islami.”

Dari satu kalimat di atas, tersebut sebuah frase “Indonesia Islami”, hal tersebut menunjukkan bahwa GAMAIS ITB memiliki pandangan dan cita-cita yang besar dalam kinerja dakwahnya. Serta menunjukkan peran GAMAIS ITB sebagai salah satu batu bata di dalam proyek besar pembangunan Indonesia Islami.
Baca lebih lanjut

Kemenangan


Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan. Dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima Taubat.
[ An Nashr: 1-3 ]

Pada Qur’an Surat An Nashr ayat 1-3, terdapat gambaran futuhnya suatu bangsa oleh Allah, yaitu:
1. Ketika pertolongan Allah telah datang
2. Ketika kemenangan telah datang
3. Ketika manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong
4. Ketika banyak manusia yang bertasbih kepada Allah
5. Ketika banyak manusia yang memuji Allah
6. Ketika banyak manusia yang memohon ampun kepada Allah
8. Ketika banyak manusia yang diterima taubatnya oleh Allah

Saya mau sedikit membahas tentang poin nomer 3.

Mungkin hal tersebut dapat diterangkan apabila di ITB banyak mahasiswi yan menggunakan jilbab dan hijab, banyak mahasiswa/i yang ikut permentoringan, banyak mahasiswa/i yang membaca al Quran di lingkungan kampus atau ketika menunggu dosen, banyak mahasiswa/i yang mengerjakan shalat berjamaah di awal waktu, banyak mahasiswa/i yang memenuhi hak-hak saudaranya, dan sebagainya.

Hal tersebut haruslah menjadi capaian jangka pendek dari LDK GAMAIS ITB. Sedangkan jangka panjangnya adalah kita semua dikumpulkan kembali di surga-Nya dengan keridhoan-Nya.

Kemudian, bila kita breakdown lagi capaian jangka panjang tersebut menjadi jangka menengah, hal itu akan menjadi:
Satu keluarga menjadi model LDK Nasional berbasis pembinaan dan kompetensi melingkupi seluruh sayap dakwah menuju Indonesia Islami