[jurnal] Notulen Sidang Indonesia SALAMAN


Bismillahirahmanirahim

Nama
FORSIMAP (Forum Silaturrahim Mahasiswa Arsitektur dan Perencanaan)

Visi
“Terbentuknya Jaringan yang Kokoh dan Bermanfaat Antar Lembaga Dakwah Kampus Arsitektur dan Perencanaan Se-Indonesia Menuju Kejayaan Peradaban Islam”

Misi

  • Memperluas dan memperkokoh jaringan lembaga dakwah kampus Arsitektur dan perencanaan se-indonesia.
  • Mengkaji Arsitektur dan Perencanaan dari sudut pandang Islam.
  • Mensyi’arkan wawasan peradaban Islam melalui Arsitektur dan Perencanaan.
  • Menginisiasi dan mendampingi lembaga dakwah kampus Arsitektur & Perencanaan menuju kemandirian

Struktur Forum

Penjelasan Struktur Forum
Baca lebih lanjut

[jurnal] Sinopsis Buku


Kita semua yakin, bahwa Islam adalah agama yang mulia dan sempurna. Satu-satunya agama yang diridhoi oleh Allah. Namun, dewasa ini kecemerlangan cahaya Islam telah diredupkan oleh para pemeluknya. Kemuliaan Islam tidak dibarengi dengan keindahan kompetensi (pengetahuan, kemampuan, dan karakter) para pengikutnya. Sehingga cap yang kurang baik cukup melekat pada Islam pada saat ini.

Lebih jauh dari itu, pada saat ini jika ada suatu posisi strategis yang diisi oleh pemeluk Islam yang taat, masyarakat umum akan berpikiran negatif. Mereka tidak percaya. Padahal dahulu, tiap orang ingin dilindungi oleh kekhalifahan Islam, baik yang Muslim maupun yang kafir. Bahkan ada yang ingin dipimpin oleh orang Islam meskipun mayoritas penduduknya nonmuslim.

Sudah saatnya, kemuliaan Islam dibarengi dengan kecemerlangan akhlaq para pemeluknya! Sudah saatnya, seorang Muslim memiliki kemampuan untuk mengelola suatu lembaga yang mengurusi hajat orang banyak! Sudah saatnya, peradaban Islam yang telah lama dilupakan, kembali diimpikan dan diwujudkan oleh setiap orang!

Oleh karena itu, perlu adanya edukasi tentang peradaban Islam pada masa lalu sehingga setiap pemeluk agama Islam mampu berpijar dan berpendar menerangi kejahiliyahan masyarakat saat ini. Salah satunya dari keilmuan Arsitektur dan Planologi (Tata Kota).

Desain akan menimbulkan suatu perilaku. Bila desain itu bernilaikan Islam, tentu yang timbul darinya adalah perilaku yang Islami. Dan perilaku islami lambat laun akan berefek domino pada bidang ekonomi, sosial, budaya, hukum, dan lain sebagainya sehingga terwujudnya peradaban Islam. Oleh karena itu, keilmuan Arsitektur dan Planologi menjadi salah satu bagian penting untuk mewujudkan peradaban Islam. Bisa jadi batu bata pertama dari pembangunan peradaban Islam berawal dari dua keilmuan ini.

Sebelum menuju kesana, akan lebih baik bila kita mengambil pelajaran dari sejarah yang telah ada. Dan sumber utama dan paling valid dari sejarah itu adalah Al Quran dan As Sunnah.
Baca lebih lanjut

[jurnal] Emang Susah Untuk Berlibur =(


Bismillaahirrahmaanirrahiim…

“Madinah dikepung tentara gabungan kabilah-kabilah Arab. Kabilah Quraisy beraliansi dengan kabilah Ghathfan, kabilah Asad, kabilah Asyja’, kabilah Salim, dan kabilah Murrah. Pasukan sekutu (Ahzab) ini ingin memukul kekuatan kaum muslimin Madinah dengan satu serangan yang menghancurkan untuk selama-lamanya.

Pada tanggal 8 Dzulqa’idah 5 Hijriah atau sekitar bulan April tahun 627 Masehi, tentara Ahzab itu mendekati Kota Madinah. Gerakan mereka terhenti karena di celah antara dua gunung yang menjadi pintu masuk Madinah telah menganga parit pertahanan yang tidak bisa dilompati kuda-kuda mereka.

Sungguh berat sekali perang yang harus dihadapi Rasulullah saw kali ini. Musuh ada di dua front. Tenaga dan pikiran Rasulullah saw pasti terkuras habis. Al-Waqidi menggambarkan betapa lelahnya Rasulullah saw. Ia mendapat sanad yang berujung kepada Abu Waqid Al-Laitsi, seorang sahabat yang ikut dalam Perang Khandaq.

Tampaknya perang memang tidak mengizinkan Rasulullah saw beristirahat. Ummu Salamah, istri Rasulullah, yang ikut berkemah di Markas Komando di Gunung Salah’, nama gunung di sebelah Utara Madinah, bercerita, “Demi Allah, aku berada di tengah kelamnya malam di kemah Rasulullah saw. Beliau sedang tidur sampai aku mendengar suara yang mengejutkan. Aku mendengar orang berteriak, ‘Yaa khailallah (wahai pasukan kuda Allah)!’ Rasulullah saw menjadikan sebutan itu sebagai syiar panggilan Muhajirin: ‘Ya khailallah!’ Rasulullah saw pun kaget mendengar suara orang itu, kemudian beliau keluar dari kemahnya.”

Hari demi hari berlalu. Pengepungan masih berlanjut. Angin dingin bertiup kencang. Medan perang semakin berat. Apalagi untuk pria paruh baya seperti Rasulullah saw. Dalam usia 57 tahun, tubuh Rasulullah saw harus selalu siap siaga berjaga dan siap berperang setiap waktu. Beliau selalu bergerak cepat dari satu titik pertahanan ke titik pertahanan lain yang mendapat gempuran musuh. Serangan itu terjadi kapan pun tak kenal waktu. Siang dan malam Rasulullah saw hampir-hampir tidak bisa tidur selama peperangan berkecamuk. Rasulullah saw adalah manusia biasa. Tubuhnya lelah. Kelelahan yang tiada tara. Tidak ada waktu istirahat untuk Rasulullah saw. Tidak ada.”

Source : Da’watuna.com

Baca lebih lanjut

Filosofi Nama MuSA


Bismillah
Assalamu’alaykum wr wb

Sungguh, ketika pertama kali mendengar nama lembaga kerohanian Islam di fakultas SAPPK ini, sekitar 2 tahun yang lalu, saya agak bergidik.
Musa adalah nabinya umat yahudi, bukan nabinya umat Islam.
Ada rasa penolakan dalam diri, mungkin karena kebencian saya terhadap sikap yahudi yang menganut zionisme di Palestina.

Namun ternyata, nabi Musa memberikan contoh yang luar biasa kepada kita.
Setiap perjuangannya, pengorbanannya, kesabarannya… Luar biasa!
Patut kita contoh…

Namanya berulangkali disebut oleh Allah dalam kitab umat Islam.
Kisah perjalanannya bertebar merambah hampir di tiap surah.
Beliaulah nabi pertama yang disebut Allah dalam Al Quran, selain nabi Muhammad.
Terlebih Allah telah menetapkan, nabi Musa terkisah untuk menguatkan jiwa, hati, dan rasa seorang nabi Muhammad.

Kini begitu terasa, betapa tak mudah menjadimu, hai Musa.
Nabi Musa mengemban risalah dalam keadaan yang serba tak sempurna.
Ia tak fasih bicara, sulit berkata-kata.
Lidahnya cadel akibat pernah memakan bara api semasa kecil.
Ia pun tersalah karena pernah membunuh secara tidak sengaja.

Maka, saat wahyu turun, air matamu menitik dan tubuhmu berpeluh.
Dalam kesadaran penuh akan beratnya beban da’wah, kau mengeluh:
“Bicaraku gagap, lidahku kelu, aku takut mereka akan mendustakanku
dan pada mereka aku berdosa sungguh, aku takut akan dibunuh”

Baca lebih lanjut

Merancang Peradaban Islam di Indonesia


Assalamu’alaykum wr wb

Alhamdulillah, wash shalatu was salamu ‘ala Rasulillah…
Saudara-saudariku dimana pun antum berada, semoga kita senantiasa berada dalam satu jalan dan satu arah gerak.
Karena bagai benda-benda yang berserak. Ketika bergerak menuju satu titik secara bersamaan, mereka akan saling berdekatan.
Begitu juga dengan kita. Ketika kita hanya menuju satu Allah di jalan da’wah ini, pasti hati-hati kita akan saling bertautan.
Meski kita belum begitu mengenal, meski ruang memberi jarak bagi kita…

Dan jalan da’wah ini, akan terus bergerak dengan ada atau tidaknya kita di dalamnya.
Sekarang tinggal kita yang memilihnya, apakah kita akan menjadi aktor pembangun peradaban ini, atau hanya menjadi spektator? apakah kita akan menjadi generasi yang menggantikan, atau menjadi yang tergantikan?

Da’wah kampus,,
Saat ini sedang mengalami perkembangan yang begitu pesat..
Banyak ‘event’ besar yang telah dilakukan oleh LDK-LDK yang tersebar seantero nusantara, begitu banyak dana yang digulirkan agar banyaknya suplai alumni yang berafiliasi terhadap Islam, begitu banyak ide dan tenaga yang telah dikuras agar masyarakat kita bertransformasi menjadi masyarakat madani.

Lalu, tanyakanlah kepada massa kampus kita:
Apakah mereka telah tersentuh oleh keindahan Islam?
Apakah mereka telah merasakan kemuliaan Islam seperti yang telah kita rasa selama ini?
Berapa orang yang menjadi ikut mentoring setelah agenda tersebut?
Berapa muslimah yang kian menjaga hijabnya?
Apa hasil dari akumulasi tenaga, ide, dana, dan waktu yang telah kakak-kakak kita (atau bahkan oleh kita sendiri) korbankan untuk meninggikan kalimat Allah di kampus tercinta?

Tentu ada hasilnya,, tetapi bila kita melihat dari sisi efisiensi dan efektivitas, apa itu sudah baik?
Saya rasa belum cukup.
Seperti sebuah lampu besar yang menerangi suatu ruangan, tentu ada bagian-bagian yang tetap tidak terkena cahaya itu. Misalnya, di bawah meja, di dalam lemari, maupun dibalik papan.
Begitulah analogi dari fenomena da’wah kampus kita.

Oleh karena itu, kita harus mengubah paradigma bahwa (hanya) LDK-lah yang mampu membuat kampus Islami.
Kita buat lampu-lampu baru di sudut-sudut yang tak terjangkau oleh LDK, yaitu lampu-lampu di fakultas kita dan lampu-lampu di program studi kita! Lampu itu adalah Lembaga Da’wah Fakultas dan Program Studi, kawan…

Niscaya, setiap orang akan lebih tersentuh oleh da’wah, karena tiap fakultas dan program studi memiliki ciri khasnya masing-masing yang sulit difahami oleh LDK.
Karena Lembaga Da’wah Fakultas dan Program Studi adalah ujung tombak syi’ar dan pelayanan kampus…
Allahu’alam

Berkaca dari fenomena di atas, seharusnya ada kesadaran dari para kader Lembaga Da’wah Fakultas dan Program Studi. Kita di sini bukanlah menjadi kader sisa, melainkan kitalah kader-kader terbaik yang disiapkan Allah untuk mengajak kawan-kawan terdekat kita yang satu fakultas dan program studi.
Baca lebih lanjut

Mengenal SAPPK ITB


Apa sih SAPPK itu?
Emang fakultas yang satu ini aneh banget! Namanya panjang sendiri…
Eiss, jangan salah dengan namanya, karena didalamnya ada hal yang keren banget lho ^^
penasaran kan?
Yuk, lebih dekat dengan SAPPK…

PROFIL SAPPK ITB

Latar Belakang

Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan (SAPPK) ITB didirikan pada tanggal 29 Agustus 2005, berdasarkan SK Rektor ITB No. 222/2005 yang bertujuan melakukan reorganisasi unit-unit akademik ITB dengan menambahkan jumlah Fakultas / Sekolah dari 7 (tujuh) menjadi 11 (sebelas). Namun unsur-unsur pembentuk SAPPK bukanlah hal yang baru, karena seluruh program akademik dan sumber dayanya berasal dari dua departemen yang semula bernaung di bawah Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (yaitu: Arsitektur, Perencanaan Wilayah dan Kota) dan dua program studi yang semula bernaung di bawah Fakultas Teknik Industri (yaitu: Studi Pembangunan dan Transportasi).

SAPPK ITB mulai aktif beroperasi sejak tanggal 1 Januari 2006 sebagai unit implementasi akademik yang bertanggung jawab melaksanakan kegiatan pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat. SAPPK memiliki 10 (sepuluh) program studi mulai dari strata pendidikan sarjana sampai dengan doktor, 8 (delapan) kelompok keahlian, 82 (delapan puluh dua) staf akademik, dan 44 (empat puluh empat) staf non akademik, dan 1420 mahasiswa program sarjana dan pascasarjana (kondisi 31 Desember 2008).

Seperti telah digariskan dalam AD/ART ITB BHMN, SAPPK ITB mengemban amanat untuk membina dan mengembangkan pengetahuan ilmiah, budaya dan komunitas akademik yang kondusif, serta jejaring dan inisiatif kerjasama internasional.

Visi:
Baca lebih lanjut